Sebuah Tugas Akhir

Oh how much I hate today. Papa nyemot ngga lagi sering berkomunikasi denganku. Dia mesti pergi jauh. Bisa sebulan, bisa lebih. Hari ini dimulai dengan mimpi kematian salah satu mantan pacarku di Yugo. Gilee.. Pas mau siap-siap untuk mandi dan berangkat kerja, aku mual banget.. tapi gak muntah-muntah (ya mbok di muntahin aja sekalian.. biar ngga mual melulu). Kata papa nyemot, aku stress menghadapi ini semua.

Seperti yang aku udah pernah cerita, semester ini aku mesti ngerjain 3 laporan sekaligus. Laporan magang, laporan manajerial dan laporan skripsi. Selama setengah bulan ini aku memang keberatan pikiran (mungkin belum sampe taraf stress). Ada kabar bahwa IPK terakhir dibawah 3.0 mesti ikut Ujian Komprehensif, bukan skripsi. Aduh.. aku mana bisa sama yg namanya ujian.. lha wong dari SMA aja udah mblenger koq sama yg namanya ujian.. malah tugas akhirku musti ujian.. bener-bener beban! Tau gak yg namanya ujian kompre itu kayak gimana? PG 100 soal dari 10 mata kuliah yg penting2. Oh no, diktat kuliahku aja udah ngga tau di kardus yg mana. No way I’m doing it again.

Minggu lalu ada pertemuan di Aula dengan dekan. Dia cerita tentang seluk beluk peraturan baru ini. Aku datang, berharap bisa negosiasi. Dia koar-koar bahwa kenapa peraturan ini baru disahkan sekarang, kenapa hanya IPK 3 kebawah, dll. Semuanya sih masuk akal bagiku. Tapi apa daya yg IPK ku mendekati 3.0 tapi berharap ikutan skripsi.. uhhh. Aku tanya ke dekan, “Apakah bagi mahasiswa yang sedang magang dan sudah mengerjakan skripsi nya setengah jalan tapi IPK nya dibawah 3.0 boleh dapet kompensasi untuk ikutan skripsi? Apalagi bila mahasiswa ini lebih berbakat menulis/riset timbang menghafalkan teori belaka.” Dia bilang, boleh.. !!! Cihuyyyy.. Katanya, karena sekarang ini masih masa peralihan, jadi hal ini diperbolehkan. Aduh.. aku bener2 bersyukur.

Alhasil, sejak saat itu aku giat mengerjakan skripsiku. Yang tadinya I’ve no idea about skripsi, jadi giat berburu buku-buku dan data-data dari tempat magangku. Aku tanya sana sini, lihat-lihat contoh skripsi dari sumber yg reliable (yg pastinya bukan ngerjain asal2an). Aku brainstorming sama temen, aku ke gramed beli 4 buku. Sampe sekarang lagi baca (belajar?!!) buku kedua. Kata papa nyemot, aku niat sekaleee. Btw, papa nyemot bener2 mentor ku dalam ngerjain skripsi.

Tau gak??!! Hari sabtu malam, aku mimpi ketemu sama Pembimbing Akademik ku, dia nyoret-nyoret proposal skripsiku karena layoutnya terlalu fancy!! (Huh.. aku bangun sambil kesel!!) Meski masih jam 4 pagi, aku bangun dan mulai baca buku referensi sambil ngetik. Bener-bener niat deh aku.

Bocoran buat pembaca blog: aku udah bikin draft Kata Pengantar. Dan kalian semua sudah kutulis disana! Terima kasih ya jadi motivasi ku untuk ‘menulis’ kembali.

Last but not least, dear papa nyemot.. aku nunggu & pasti setia!

You Might Also Like

3 thoughts on “Sebuah Tugas Akhir
  1. iye bener. Mumpung lagi rajin dan penuh semangat, kerjain yang bener. Soale kalo tiba2 moodnya ilang, biasanya bakal susah membangkitkan lagi. Dosen rese mah emang itu tugasnya, anggep aja bumbu penyedap 😀
    Sukses deh…

  2. hihi.. gak tau nih kesamber apaan jadi rajin & niat. sampe2 tiap selesai ngadep dan musti direvisi, kyknya semangat banget nge-revisinya.. Tuhan emang tau banget ttg gue.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *