Musical Baton

Makasih kepada Dek Deekeeh yang telah berhasil menyambitku, kena telak pula! Untuk itu, Kakak Golda (ciyeeh) bermaksud memuaskan nafsu hasil sambitanmu!

Total volume of music on my computer:
PC rumah: 3.40 GB
PC kantor: 5.70 GB
CD’s isi Mp3’s atopun CD Musik biasa: antara 50 – 100 keping
(Btw.. tersedia kumpulan lirik lagu juga.. jumlahnya berkisar 100-200. No wonder gw doyan karaoke!!)

The last CD I bought:
CD’s Mp3: RHCP lengkap, Gorillaz lengkap, lagu2 indo terbaru, lagu2 barat terbaru (sedaapp)..
Maaph, gw dah ANTI untuk beli CD aseli, secara sama negara yang terkorup nih harga CD muahalnya lebih mahal dari 1 pan pizza yang large!! Hekkhhh..*tercekik*
Dan, beli kaset dah gak jaman, secara ga bisa diapa-apa-in selain dipasang di mobil!

Song playing right now:
Uuhh.. tau aja sih kalo gw gak akan pernah tidak sambil mendengarkan lagu ??!! Yahh.. BANYAK dehhh..

Five songs I listen to a lot, or that mean a lot to me:

  1. The Hardest Day (TOP BGT!!) – The Corrs & Alejandro Sanz
  2. Dun Funk With Me – BEP
  3. Feels Good Inc – Gorillaz
  4. Terbaik Untukmu – Tangga
  5. Arti Sebuah Keangkuhan – Sherine

(duh.. bener nih hanya cuman 5? Masih ada list lagi yg menunggu untuk ditulis..)

People to whom I’m passing the baton:
Hmm.. liat-liat sapa ya yang belon dilemparin musical baton..
Karena Deekeeh udah nyambit banyak orang yang potensi untuk disambit, jadi susah nih milih-milih lagi!

  1. Anri .. jangan ikutan Rio dan Nauval yang sedang stress dengan blog.
  2. Nauval *sambil pijet2 pundaknya*.. hidupmu masih panjang nak, berkaryalah selagi masih bisa berkarya! Tsahh.. bahasa gw!
  3. Rio, coba kau protes itu ke provider internetnya, sdh bayar ato blum? Koq sampe hiatus kelamaan.
  4. Uli, secara adek kecil manis cantik + caem ini suka mellow dengan lagu-lagu pilihannya!
  5. Mamat! Keluarkan semua senjatamu! Hihihi..
  6. Irvan, nih gw sambit! Tapi jangan kau putarkan lagu Ondel-ondel-nya Jakarta yaa..
  7. Mas Qyu, pasti mo taruh Padi deh ..

Cukup 7 sajah..

Main Karet

Tau ngga sih jaman beberapa tahun yang lalu, jaman-jaman keemasan (bagi gue), pas gue masih kecil, mungil, lugu, polos, lucu, imut dan.. aaggrrhhh.. *habis dicubit sama seseorang disebelah gara-gara terlalu banyak hiperbola!*. Ngga koq, hanya jaman gue-baru-pindah-ke-Jakarta sekitar tahun early 90’s. Saat logat medhok gue masih belon ilang, saat PIM baru dibuka (daerah jajahan), saat kita-kita masih pada main karet pas jam istirahat! Haiya.. jaman gue kelas 4-6 SD!!

Kapan itu gue nanya ke didats, “lo tau ngga pas lagi jaman-jamannya maen karet?”
Karet yang mana? Karet yang 2 orang megangin masing-masing ujungnya trus kita lompat, atau diiket ujungnya dan dibuat loop dan trus loncat gaya bebek dan entah apa namanya itu?
Busyyeet.. iya tuh 2 permainan itu,” kata gue. “Dulu pas masih di Malang, gue salah satu jagonya main karet yang loncat tinggi-tinggian. Sekali atau dua kali gue bisa loncat di ukuran ‘merdeka’ tanpa bantuan 1 jaripun!” duh bangganya gue!

Betul sekali kawan-kawan! Gue gitu lho.. kelas 4 SD masih cungkring, pelari tercepat (dari satu angkatan), suka main karet yang loncat-loncat itu, dari ukuran ‘bumi’, ‘lutut’, ‘perut’, ‘dada’, ‘leher’, ‘mulut’, ‘kepala’, ‘jengkal’ (1 jengkal dari kepala) dan .. ‘merdeka’. Maap yak, emang namanya begitu sih. Dan gue bela-belain tiap hari bawa karet itu ke sekolah supaya always available untuk main karet (be’GAUL kata orang Jakarta!).

Pas di Malang, gue suka berlatih sendiri. Saat bokap lagi olahraga di rumah, gue suka nimbrung ikutan olahraga. Sebelumnya, gue udah nyolong segepok karet banyak-banyak dari toko-nya bokap, gue bikin ikatan dari 2 gelang karet biar tebel dan kuat. Bahkan gue sengaja memilih karet-karet yang tebel dan kualitas bagus untuk dijadikan ‘karet’ gue. Berasa punya barang berharga nih!

Habis itu salah satu ujungnya gue jepit diantara pintu, yang sengaja gue ukur ‘merdeka’. Habis itu satunya gue suruh bokap yang megangin, tapi ngga lama dia bosen (ya iya lah.. tapi emang dasar bokap gue sayang anak banget.. hihihi – gue anak bokap banget nih), jadinya gue cari-cari akal untuk nyari pegangan buat satunya. Ternyata otak gue cukup pintar.. (hehehe).. gue ambil stick bilyard bokap, yang gue iket dikursi supaya berdiri tegak, dan gue ikatkanlah ujung karetnya diujung stick. Dah.. berhasil. Begitu gue coba lompat, ternyata kursi beserta sticknya ikut jatuh! Hihih.. kurang kuat ternyata, kursinya harus didudukin. Ahh.. eniwey.. akhirnya berhasil untuk nyari cantolan satunya, dan gue berlatih sepanjang sore. (niat banget..)..

Sekarang gue kangen sama permainan itu. Tidak, bukan yang karet loop itu.. soalnya yang itu gue asli ngga bisa banget. Permainan karet loop itu baru gue pelajari di Jakarta, dan gue kurang mahir membuka (ngangkang?) kaki gue untuk bisa masuk keluar dari lingkaran karet secara bersamaan. Mungkin gue ngga bakat ngangkang? (Ha!) Makanya Ben, Way, Nizar, Ipe, Irvan, gue ngga cocok buat aset panti pijat lo! Gue jadi finance aja deh disana :p

Kemarin aja gue main basket, rasanya tulang-tulang gue jadi cenut-cenut.. duh.. bertambah tua nih!

Naksir Dari Mananya?

Beberapa hari yang lalu, seorang bloggah yang caem dan tinggal di rig Jepara, masih berada di daerah Semarang bercerita tentang pendapat seorang cowok masalah naksir cewek DARI MANANYA?!. Diskusi ini pasti pernah dialami oleh beberapa dari kalian juga, secara kita-kita suka masih buta sama lawan jenis (biasaa.. penghuni planet Venus dan Mars suka sok cool kalo ketemuan). Hal ini tentu menjadi polemik, karena setiap individu pasti punya pendapat dan selera yang berbeda. Yang paling seru adalah pengakuan untuk memilih berdasarkan fisik atau inner beauty.

Dari sudut merah, menuduh bahwa lawannya yang dari sudut biru sudah pasti akan memilih fisik dahulu *yakin beneerr*, baru kemudian inner beauty. Bahkan ada yang terang-terangan mengaku bahwa inner beauty itu hanya berupa bonus! Secara kita ini PERE, ada juga yang merasa terbang bila dirinya dipilih berdasarkan fisik, apalagi kalo memang fisiknya ayu nan seksi, sudah pasti di kerubutin para serigala lapar itu!. Tapi apa daya dengan cewek-cewek yang nasibnya apes mendapatkan gen-gen yang bukan top quality, mau tidak mau harus menerima hasil lotre hasil hubungan intim *memang, menjadi orangtua harus selalu berdoa sebelum memproduksi, jangan sampai gen-gen resesif ikut diturunkan*. So pasti cewek-cewek yang ‘kurang beruntungkeukeuh tidak terima bila cewek tidak dipilih berdasarkan inner beauty. Betul ngga sih?? Masalah tersebut juga masih termasuk dalam perdebatan akbar abad ini. Ah, kita akan bahas itu di lain waktu.

Sebagai penantang, kita akan panggilkan beberapa cewek untuk diminta unjuk suara dalam memberikan pendapat “naksir COWOK dari mana sih?”. Ingat, semua pendapat ini didapatkan dari beberapa cewek yang kebetulan mau memberikan pendapatnya tentang bagaimana memilih seorang cowok.

Cewek 1: Matanya
“Aku pasti akan noleh kalo lihat cowok dengan tatapan mata tajam. Habis itu baru deh ke sifat-sifat yang muncul pertamakali (misal: periang, jago bercanda, sporty, pintar, atau yang lainnya.. geek mungkin? Could be)”. Begitu kata salah satu cewek yang sempat saya undang untuk memberikan pendapatnya.

Cewek 2: Body-nya
“Tipe pujaan gue mesti yang berbadan atletis! Secara keluarga gue cowok-cowoknya pada olahragawan, jadi gue ngga mungkin milih yang letoy, cungkring atopun gempal. Paling tidak dia juga suka olahraga”. Cewek seperti ini, mungkin akan lebih memilih anak-anak olahragawan dibandingkan pemikir. Karena sangat jarang seorang pemikir sempat mengurusi bagaimana bentuk badannya.

Cewek 3: Mesti bersih dan wangi!
“Gue kapok sama mantan gue yang lumayan jarang mandi. Alhasil gue ngga lama koq sama dia. Ngga tahan bow.. dengan rambut lepek, muka kebanyakan produksi minyak, dan ketek yang aduhai wanginya”. Hmm.. saya jadi ingat bagaimana pengakuan seorang kambingjantan yang mengaku malas mandi… 😀

Cewek 4: Periang
“Gue sih fine-fine aja sama fisik apapun, tapi kudu periang. Biar bawaannya tu seneng terus kalo berada didekatnya. Hidup serasa jadi ngga stress!”. Aha, akhirnya ada juga yang bukan fisik.

Cewek 5: *maaf* Anu-nya besar
“Cowok pertama yang ngajarin gue nikmatnya ML tuh ber-anu cukup besar. Gue merasa puas. Kebetulan cowok kedua gue tajir abis, tapi anu-nya kecil banget githuuu.. *sambil menunjukkan pisang mas – yang panjangnya hanya 5cm*. Gila githuu.. gue sampe gak terasa! Masih untung tu cowok tajir, tapi toh ngga membuat gue bertahan lama. Jadi, ukuran anu itu penting…!”. Weks, kami yang mendengar pendapat jujur ini ngakak ngga keruan, tapi saya yakin tiap cowok akan menghadapi nightmare bila mempunyai senjata yang.. *tolong dijawab sendiri* 😀

Cewek 6: Harus setia!
“Gue udah pengalaman broken home gara-gara bokap nyeleweng. Gue ngga peduli cowok model fisik seperti apa yang penting setia sama gue sampe matiiii.. “. Hare gene masih ada yang setia? mungkin, tapi sangat jarang sekali. Bukan begitu ?

Cewek 7: Bibirnya..
“Gue bisa meleleh kalo liat bibir cowok tuebel seperti empal daging!”
Cewek yang laen: “Ah gue lebih suka yang tipis.. cerewet tapi hot!”
Cewek lain: “Yang ada juga lidah yang hot! Bukan bibir taukk!!”
Cewek yang laen lagi: “Kulitnya ngga mau yang item ah. Putih-putihnya bule mau banget, kuningnya orang cina/jepang juga boleh, sawo matangnya orang indonesia juga ngga papa. Tapi jangan item ireng seperti afrika! Hiiyy.. kalo kulitnya aja udah item begitu, apalagi anu-nya.. hiyy.. “. Huh! dasar! balik lagi ke ‘anu’-nya ..sighhh..

Ya, begitulah pendapat beberapa cewek yang mungkin belum mewakili semua cewek yang ada didunia ini. Kalau dilanjutkan, masih akan banyak lagi syarat-syarat yang pastinya membuat para serigala udah pada keder duluan. Secara makhluk perempuan itu ‘pemilih’, bisa dipastikan memilih yang benar-benar detail sesuai dengan kriterianya. Ah, siapa bilang cewek tidak memilih fisik? Bullsh*t gitu! 😉

Memaknai Hari Ulang Tahun

Aku ingat sekali, saat aku umur 15-an sedang liburan di Zenta (Yugo), sedang duduk-duduk di pinggir kolam renang, aku ditanya “kira-kira kamu ingin menikah di umur berapa?”. Hm.. aku berpikir, mamaku menikah umur 20, tapi rasanya masih terlalu muda bagiku. Kalau umur 25, mungkin terlalu tua ya? Karena setahuku umur 30 itu sudah riskan untuk hamil, jadi kuambil tengah-tengah saja, umur 23!

Dan hari ini.. iya.. hari ini aku berumur 24, belum menikah dan tidak akan mau menikah dalam waktu dekat! Hiyy.. makasih deh. (jangan doakan aku cepat menikah, apalagi mempunyai momongan dalam waktu dekat yaaa..)

Menjadi umur 24, yang bertepatan dengan tahun shioku, yang katanya sih bakal luck in health, love, money and family! Hihihi, duh.. I wish..

Tidak, aku bukan seperti orang-orang yang suka mereview hidup setelah setahun ini dan mempunyai target setahun mendatang. Aku bukan orang kaya yang merayakan ultahnya di ballroom hotel berbintang dengan artis-artis dan band terkemuka. Aku juga bukan orang yang tidak peduli dengan ultah-nya dan melewatinya sama dengan hari-hari yang lain.

Sejak kecil ultahku selalu dihadiri dengan sodara-sodara. Yup, my cousins only! Kita merayakan di rumah utama (rumah kakek nenek yang saat itu rumahku juga), kumpul-kumpul, bawa kado buatku, ortunya pada ngobrol + ngegosip, anak-anaknya (kami-kami) yang dipaksa berbaju rapih dan cantik malah main benteng-bentengan, lari-larian, teriak-teriak, seru dan ramee!! Kebetulan umur kami berdekatan, jadi bisa kompak banget. Guys, I miss you all!

Bagiku, ulang tahun identik dengan:

  1. Siapkan diri untuk menerima kado (aku pun pasti sedia kado bila ada yg ultah! Karena kado adalah bentuk perhatian yang spesial, dan yang penting harus bermakna – bukan mahal).
  2. Makan enak!
  3. Ngumpul!
  4. Menjadi cantik di hari ini!
  5. ..dan yang penting: untuk sangat amat menikmati 1 hari ini! (hari ini absen ngerjain skripsi!)

Untuk wishing list, ah tidak perlu banyak-banyak *sambil berdoa komat-kamit*:

  1. Kesehatan orang-orang yang aku sayangi dan aku kenal!
  2. Kesuksesan bagi orangtuaku apapun bentuknya. Orangtuaku yang sudah memberiku kesempatan untuk berada di dunia ini.
  3. Kesempatan menjadi pramugari Singapore Airlines (di interview tgl 20 Jun kemarin aku gagal, tapi kabarnya Nov 05 dibuka lagi lowongannya. Aku harus lebih giat mempersiapkan! Ayo semangat!!)

Untuk cinta? Ah.. tidak perlu wishing list, aku nikmati saja apa yang ada!

Selamat ulang tahun untuk diriku! I love you, myself!

Kucing Kurang Ajar

Aku punya 5 kucing di rumah. Kucing kampung: Kitty, Darcie, dan Honey. Kucing Anggora: Felix. Dan campuran kampung + Anggora: Fleacity. Saat ini kucing yang merupakan kucing rumah hanya Felix, ya iya lah, kalo ditaruh di luar bisa-bisa hilang dicolong orang. Kucing favoritku namanya Honey. Yang aku paling ngga suka si Kitty, soalnya jutek nya melebihi ibu tiri. Sumpah, pengen tak sawat ae mbek sandal! Hihihi.

Pagi ini si mbak ku kembali mengadu.

“Da, sumpah deh si Kitty mbek Honey kurang ajar banget. Moso mereka *maaf* nelék neng kasurku. Beneran Da!! Aku tu mbek ngimpi samar-samar ono mambhu telék kucing, lha koq moro tangi iku kakiku penuh mbek telék’e. Astafirullah Da.. mereka nelék di kasurku bagian kaki. Masyaallah mambune, sampe aku muntah-muntah nang jedhéng.”

Aku sambil ngakak gak karu-karuan, “Lho koq iso se mbak? Gak mbok tutup ta pintune?”

“Tak senéni Yati mergo gak nutup pintune mang bengi. De’e bilang lek sing blakangan nutup pintu kan aku. Eh ternyata tu kucing berdua pada tidur di keranjang pakaian kotor di dalem kamar sejak sore, jadi ngga keliatan”

“Oo.. semaleman mereka di kamar mbak? Jadi mereka ngga bisa keluar sama sekali tuh?”

“Iya..”

“Ya pantes.. mereka nyari tempat yang enak buat .. begitu.. hihihi”

“Da, kamu koq malah ketawa see.. podho ae mbek Yati!!” mangkel, moro nyengkre de’e.

***

Happy Birthday buat Ditta.. Umur brapa lo sekarang, Dit?