Lebih or Kurang

Entah kenapa ada 1 topik ini lumayan sering berseliweran di pikiranku beberapa tahun belakangan ini. Sepertinya ada kejadian belakangan ini yg membuatku mencoba menulis, mengulas, dan meminta pendapat kalian pembaca.

Sudah pernah merasakan yg namanya naksir? Good. Sudah pernah dilanjutkan dengan jadian (baca: komitmen pacaran)? Great. Kalau begitu sudah tahu yang namanya putus cinta? Ok then. Kali ini yang dibahas adalah “after broke up”. Khususnya bagi yang pernah ‘diputuskan’!!!

Coba bayangkan.. kalian jadian/pacaran cukup lama (more than 6 bulan deh..) trus somehow (dengan alasan apapun) kamu diputuskan. In a jiffy, si mantan tersebut sudah punya pacar ajah. Nah.. (ini yang berat).. kamu lebih suka yang mana:

  • Menyadari bahwa si pacar baru-nya mantan LEBIH dari kamu. Lebih ganteng, lebih cantik, lebih manis, lebih berambut panjang, lebih cocok kriterianya, lebih perhatian, lebih kaya, lebih populer, lebih beruntung, lebih pintar, lebih seksi, lebih bahenol, lebih besar ‘anu’nya (buset.. ngomongin ‘anu’ melulu!) dan lebih-lebih lainnya. (Q: kita merasa minder?)
  • Menyadari bahwa si pacar baru-nya mantan KURANG dari kamu. Kurang ganteng, kurang cantik, kurang manis, kurang berambut panjang, kurang cocok kriterianya, kurang perhatian, kurang kaya, kurang populer, kurang beruntung, kurang pintar, kurang seksi, kurang bahenol, kurang besar ‘anu’nya, dan kurang-kurang lainnya. (Q: kita merasa seakan-akan terbang di awan?)

Bila kamu memilih point pertama, well.. “Dia pasti memilih yg lebih dari gw dong.. normal.. *sambil dongkol banget*
Bila kamu memilih point kedua, “Jheezz, koq dia malah milih yg begitu sih? Apa dia ngga PUAS sama gw???

Hehe.. silahkan jawab sendiri! Mana yang kamu pilih?

You Might Also Like

28 thoughts on “Lebih or Kurang
  1. wah nggak bisa ekstrim lebih ato kurang gitu donk gold… bisa jadi si pengganti itu kurang ganteng ato kurang cantik, tapi jauh lebih kaya, gimana donk? hehehe

  2. aku memilih: bahwa “kurang-lebih” aku sama dg si pacar, cuma bedanya aku punya blog, sdgkn dia tidak .. he he …

    mgkn sebaiknya tdk usah berpikir ttg “si pacar”, tp pikirlah bgm kita. coba introspeksi diri dan berusaha lebih baik (cieee nasihat kakek2 nih). kalo jodoh, meski skrg putus, pasti ya balik juga ^_^ be positive ya! (teklek kecemplung kalen, timbang golek aluwung balen….he he he )

  3. jujur aku pernah kayak gitu, dan sama seperti dua opsi tadi, dan menurut aku itu fitrah manusia kayaknya, fitrah manusia yang punya sifat ingin menang dalam persaingan dan seterusnya, tapi itu yang rada negatifnya mungkin, tapi balik lagi ke diputusinnya kenapa lho, kalo emang kitanya yg salah ya… gitu deh πŸ˜€ CMIIW ^^

  4. [g]w biasanya meyakinkan diri kalo mantan gw milih seseorang yg baru tentunya ada kelebihannya dibanding gw, bisa aja selintas kita ngeliat…
    “huh si anu gitu aja, masih mending gw deh…”
    tp gak semua penampakan yg berhasil kita liat yg kurang2nya aja kan? tentunya banyak kelebihan yg gak kita miliki & bisa buat mantan happy…
    so… kalo cinta bukankah harus saling merelakan…???
    *apa masih ada ya cinta spt ini???*
    bahwa cinta tak selalu harus memiliki… hiks… ironis banget…

  5. scara gw udah pacaran 8 taun ternyata putus juga, akhirnya jd defend ke diri sndiri bhwa bukan gw yg ga pantes bwt dia tapi dia yg ga pantes bwt gw gitu….biar ga nambah sakit hati :))

  6. Hehehe… gw jg gak milih 2-2nya. Gak intelek aja sih menurut gw dan terlalu men-cari2 pembenaran. Gw aje yg nyaris kawin aja dak bunuh diri gara2 gak jd kawin ama doi. Malah bubar jdnya. Hehehe.. Mungkin gw mikirnya terlalu sederhana kali ye. Kan dulunya gw jg sendiri nyante aje tanpa doi. Setelah 4 taun sama doi dan putus, emang kehilangan. Tapi balik lg, emang penting gitu klo gak jadi ama doi? Gw percaya, suatu hari nanti, gw bakal ktmu ama orang yang bisa ngertiin gw dan gw ngertiin doi jg. (Liat. Dari tadi gw gak ngomong ttg sesuatu yg berhub. dgn kelebihan dan kekurangan kan?) Salam kenal buat Golda. Hepi 24 yrs and 164cm/53kg yah. πŸ™‚

  7. ada ga pilihan yang di tengah-tengah antara kurang dan lebih. namanya orang kan nyari amannya… kalo ada yang tengah, aku pilih tengah ajah. kalo ga ada… aku upstain ajah deh πŸ˜› *kayak pilkada ajah deh* πŸ˜›

  8. kalo emang pilihan nya cuma dua, maka gw pilih yang pertama. karena kalo gw milih yang kedua. ego gw bisa tersinggung, gila ya…kalah sama orang kayak gitu hehehehehehe

  9. Gak kepikiran buat milih kalo gue mah.

    Forget her aja, terus cari kesibukan lain. Kesibukan = pacar lain.

    Cara paling mudah to forget your mantan is to “remember” your new one :p

  10. dua2nya bikin sengsara tuh Golda, apalagi klo kita masih suka. Mending mikirnya yang harus dilupakan ya lupakan saja πŸ˜€

  11. dipilih..dipilih..ya kalo dah diputusin sih nggak usah dipikirin lg, nggak peduli dia dah punya yg lbh/krg dr kita..hehe, kayanya dongkol banget yah..piss deh!!

  12. alaah aku siy .. sabodo amat yah .. blon pernah mrasa diputusin , hehe lhaa wong secaranya pacaran saja saya belum pernah .. jreng .. jreeeeng ..:))

  13. mmhhwell, sbenrnya si gak suka dua2nya :p hiks. Atow pilih aja yg mana yg bisa bikin Qta cepet lupain dia (& cewek barunya, of course!), kl dipikir2 terus kan +sedih jdnya. Lha wong kl br putus, dianya blm punya cewe lg aja menyakitkan, gimana jg rasanya kl dia dah punya cewe lagi? Bye bye aja d :p

  14. Wahh gue suka banget nih topik. * menyambut dgn gegap gempita, dohhh segitunya :p heheh *

    Biasanya yg gue alami:
    Menyadari bahwa si pacar baru-nya mantan/ex-gebetan KURANG dari gue.

    5 menit pertama, langsung deh gue ngebatin:
    “ohh, cuma segini aja nih selera dia. Well, i’m much better than her.”

    1 malam kemudian :
    “Hmm, kalo cuma segitu doank… berarti gue di bawah yg ’segitu doank’ tadi donk”.

    1 minggu kemudian:
    “OMG, something there’s something wrong with me… dia cuma milih artis figuran sinetron gak jelas”.
    * ooopss keceplosan deh, hehehe maklum masih hangat nih sakitnya :p *

    Tapi menurut gue, apapun reaksi dan perasaan kita… itu dah gak penting lagi. Now we have to move on kan?

    Nice posting Golda πŸ˜‰

  15. yA suDah luPakan Saja yg telah lalu dan kta fokuskan energi dan waktu kita ke hal yg positif sambil mencari pengganti yg baru, dan utk mantan ya kita doakan yg terbaik untuknya,krn bagaimanapun juga dia pernah bersama kita. Be positive…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *