Malash Nieh..

Lagi males ngepost..
Lagi enjoy baca komik-komik sejak bongkar-bongkar semua lemari bukuku.
Iyah, surat babtis masih belum ketemu, walopun semua buku dan pakaian sudah dikerdusin. Kamarku sudah semakin lapang.

Ternyata ngebersihin kamar itu capek, apalagi kalo rambut bececeran dimana-mana, disapu malah terbang, dipel malah gak mau keangkat sama pel-pelannya. Mending gw beli vacoom cleaner juga nih.

Abis bangun tidur, beresin kamar, mandi seger karena kringetan, makan siang, ngejunk dikit, tidur lagi sambil baca komik. Apa daya dipingit gak bisa kemana2. Hehehe..

Oh ya, nanti sore Gage dan Sendy mau dateng.

Mimpi Aneh

golda wrote:

barusan gw mimpi ketiduran di rumah gw yg lama, lagi tidur di depan tv-nya, tiba2 berasa ada makhluk entah apa dateng mendekati gw dan tiba2 swooshh.. gw melayang di udara (tapi masih di dlm rumah) dengan badan yang sakiiit banget (bagian belakang).. gw udah ketakutan, gw teriak Tuhan Tolong Aku berkali-kali sampe akhirnya gw turun. belum sampai lantai, gw brenti ngucapin itu, dan gw diangkat lagi. dan gw teriak kata2 itu lagi sampe akhirnya turun bener dan makhluk itu niggalin gw. langsung gw bangun. (bangun tidur tapi masih dlm mimpi gw). habis itu mimpi masih berlanjut gw ktemu orang2 laen.. ada di acara kawinannya mantan gw nanti tanggal 9 april. trus gw malah brantem sama seseorang disana (seseorang gak jelas).

um.. memangnya kalo gw mimpi gw lagi tidur dan digangguin makhluk itu, apakah sebenernya gw beneran di gangguin atau hanya mimpi? karena pas akhirnya gw bangun, gw gak merasa sakit/merasa habis dikerjain/merasa panas/dll.. biasa aja gitu. apa jangan2 cuman mimpi?

ronceh wrote:

jadi begini.
old house, former house… whatever.. adalah satu tempat yang dulu kamu merasa nyaman. tempat dimana kamu “pulang”. tempat dimana kamu merasa tenang. who is he? or she? :p
tidur, adalah satu posisi paling nyaman dari manusia. hanya otak yang bekerja, yang lain istirahat. tentu saja, di rumah LAMA dan mimpi TIDUR. hanya satu arti, coming home to find peace. jowone: theklek kecemplung kalen.

orang jahat, troll, orc, whatever.. sesuatu yang gak rela kamu nyaman di rumah lama. bisa jadi karena dia gak rela kamu balik. atau semacam itu.

selama kamu ingat tidur dan rumah lama, dia selalu mengganggumu. begitu kamu ingat Tuhan, sesuatu yang tidak mungkin ditandingi, dia menyerah. baginya, kamu toh gak mungkin kawin sama Tuhan. Kalaupun kamu memilih menjadi “istri” Tuhan, jelas sesuatu itu gak bisa ngapa-ngapain.

***

Tulisan di atas adalah hasil kopipes dari milis yang biasa kuikuti. Aku memang bingung knapa aku bisa memimpikan hal tersebut. Memang benar bunga tidur tidak bisa diatur, walaupun begitu kadang-kadang masih ada kaitannya dengan keadaan sekitarku, atau kadang related to what deep inside my thoughts. Jujur, aku masih belum menemukan korelasinya yang diartikan oleh Rony dengan apa yang terjadi di kehidupanku. Walaupun kucocok-cocokkan, aku masih belum nemu. Bisa jadi hanyalah bunga tidur belaka. Tapi makasih telah menginterpretasikan mimpiku, next time aku tanya lagi yah.. *wink*

Big Leap Blues

Mestinya ada beberapa pikiran yang berkecamuk beberapa hari terakhir ini. Di saat sedang berpikir, aku juga menimbang, apakah pantas kutulis di blog ini. Berhubung my mom sedang ada di sini, jadinya kegiatanku mengurus rumah boleh di take over sama mom, membuatku bisa memikirkan hal lainnya. Apa saja yang ingin kuingat? Hmm..

Mengganti batrei jam yang selalu kuintip di sebelah tempat tidur memang penting. Memesan tiket untuk liburan paskah juga akhirnya sudah dapet. Ngomong sama bos tentang 1 month notice pun sudah dilaksanakan, walopun sempat konsul dengan mom dan Tante Anna. Thats true mom, i indeed need back-up plan and job, but I still have take leap into life no matter how far it is. Dan ada 1 hal lagi yang perlu ku beli, tapi sampai sekarang aku lupa apa itu *dasar amnesia*.

Mengepak barangku sudah selesai. Menjadwalkan rencana kedepanku so far juga sudah fixed. Tapi menghadapi perubahan bersar dalam hidupku, itu yang aku masih takut-takut. Ragu? Tidak juga, aku mantap. Tapi perubahan ini tidak kecil, dan pastinya tidak akan terjaminkan oleh orang tua. Artinya, aku harus memilih jalanku sendiri. Iyah, ALL BY MYSELF.

Mungkin yang aku takutkan adalah kurangnya persiapan dalam perencanaan, aku jadi takut melangkah. Sama seperti ketakutanku dalam menghadapi sidang skripsi, yang toh harus kulalui (dan pada waktunya pun bisa kulalui) dengan berjalannya waktu. Mudah-mudahan big-leap-blues ini bisa berlalu dan pada saatnya, aku bisa menoleh kebelakang dan tersenyum.