Suntuk

Kenapa ya akhir-akhir ini lagi gak minat ngeblog. Kyknya blog udah gak greget lagi. Memang sih, ngebacot dan bercerita tetep ada di aku, tapi sambil menulis .. ah entahlah. Sejak beberapa bulan yang lalu tidurku ngga pernah nyenyak lagi. Masih.. iya.. masih ada beban tiap bangun pagi. Masih ada yang berseliweran di pikiranku. Mikirin hidup kyk mikir SDSB, ngga tenang what will happen next, which way I should choose, dsb. Kepengen seperti anak kecil sedang bermain tanpa memikirkan hal yang berat-berat.

Suntuk lagi.. suntuk lagi..

Mana load kerjaan makin banyak dan terasa tidak habis-habisnya bos memberikan tugas.. Ugh..

You Might Also Like

18 thoughts on “Suntuk
  1. ingat golda… segala sesuatu itu ada waktunya… ada waktu untuk suntuk, ada waktu untuk ceria, dll…
    btw, mungkin bukan saatnya kembali jadi ke anak kecil tapi buat anak kecil hehehe…:p

  2. #2. sudah.. tapi makin inget umur yg udah 25 makin mrengut!

    #5. sudah.. dan masih sabar menunggu ada bala bantuan dari yg di atas.

    #6. klo muda2 suntuk, tua2 jadi apa ya?

    #7. tepat pada sasaran!

    #8. mbuat anak kecil? OMG.. durung siap aku mas!

    #9. *toz!*

    #10. temenin! *swit swiittt*

    #11. *peluk lea balik.. tanpa nempel perutnya*

  3. ah..itu sih teori semua kl yang lebih tepat guna utk ngilangin suntuk aku pny rese;
    1. makan kacang dan merokok
    2. buka celana dan onani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *