Helloween Party

Sebenernya minat ngeblog sudah mulai luntur karena makin banyak pembaca yang suka komentar langsung ke pribadi penulis blog (nasib blogger seleb *ouch.. i hate that slogan*). Pengen ngeblog bermateri lucu dan ringan, tapi apa daya bahan blog rata-rata katarsis.. jadi masih berkutat soal pribadi.

Setelah seminggu liburan tanpa sms maupun telpon dari bos, kemarin aku inisiatif menelpon beliau. Wuah, bos ku dengan kepo-nya bercerita bahwa seminggu ini dia juga liburan full shopping. Katanya, mentang-mentang lagi ngga kerja malah dihabiskan waktu shopping sana sini. Teuteup, tengah-tengah liburannya, bosnya bosku masih mencari bosku karena ada problem baru di tempat kerja yang di liburan ini rame sekali.

Kemarin aku disuruh keliling untuk cari produsen pembuat bedcover, seprei bantal guling dan kain sarung. Sempat nego bahan kain dan ukuran standart yang akan kuperlukan. Lalu ke pabrik kain tenun.. wuah.. ternyata pembuatan kain tenun itu manual banget. Per hari per orang hanya bisa membuat kain sepanjang 10 meter. Pantes, .. mahal. Seminggu ini masih banyak tempat yang harus kudatangi. Seperti pembuat perhiasan perak, art & craft, pahatan kayu, dan lukisan.

Tadi pagi, duh.. kesian deh bosku.. dia sms ke aku, ceritanya tuh dia mo ikut bareng aku cari-cari barang, tapi harus nemenin sodaranya untuk nganter om mereka ke Spore untuk berobat. Lalu masih dilanjutkan ke Thailand untuk urusan kerjaan juga. Yang membuat dia kesal, sim card xlpor nya tidak bisa dipakai ke LN entah karena masalah apa. Trus, pas dia lagi ngepak, paspornya ketinggalan di rumah orangtua nya di Bogor. Belum lagi urusan vendor yang ngelunjak dan salah satu worker yg lagi pusing mau nikah sampe berdampak ke kerjaan (i mean, semua orang juga punya masalah pribadi, not to mention my boss.. tapi ya jangan sampe menghambat kerjaan, dan merugikan orang lain).

Di sms-nya dia tuh sampe bilang begini: i thought life in indo is easy.. whoever say that to me must be on crack.

Aku jadi ngerasa, problemku rasanya tidak ada apa-apanya timbang problem bosku. I felt sorry for her. Ingin rasanya tidak menambah beban buat dia. Kurasa, mungkin ini saatnya aku mencoba ..kembali.. … … …

Hm.. ntar malem mau ke Helloween Party di Hard Rock ah..

Transfer Pahala Antar Agama

Kalo tahun lalu aku ngeblog tentang fenomena mencari cowok non-islam adalah di bulan puasa, bulan puasa kali ini diwarnai dengan kerjaan super sibuk di kantor, sehingga membuat aku dan Ririn bermalas-malas ria keluar kantor untuk makan siang. Jelas, Ririn puasa, maka aku rajin bawa bekal dari rumah.

Sebelum masuk bulan puasa, aku sudah tanya ke Ririn, is it ok for me to eat infront of you? Secara kita di kantor dan ruangan yang sama (lha mau makan di mana lagi coba?). It’s ok, katanya. Bahkan hari ke-2 puasa (hari pertama kan hari minggu) aku perform kegiatan memasukkan makanan ke dalam mulut pun dianggap angin lalu sama Ririn. Ok, Rin.. tunggu saja.. ini belum seberapa *tertawa sinis.. ups.. kabur..*.

Makin hari makin cuek makan di depan Ririn, toh dia sudah besar, sudah beberapa tahun berpuasa. Dan aku pun tidak pernah mengganggu puasa senin kamis-nya. Sip lah.. beberapa kali aku bawa camilan Kat Kat Kat, krupuk rambak, etc, bahkan sampai coklat isi duren saja masih tidak menggoyahkan iman-nya (aminn, kata Ririn).

Aku bilang ke Ririn,
Aku: Rin, gw itu diutus oleh Allah Subhanahu wa ta’ala untuk mencobai elo di bulan puasa yang penuh berkah ini. Jadi lo mestinya bersyukur bahwa kyknya bulan ini pahala lo berkali-kali lipat.
Ririn: Ah lo dasar syaithoni rojim!
Aku: Eh enak aja.. gw ini cuman penggoda Rin.. Inget… PENGGODA! Bukan setan. Lagian gw gak berkurang pahala ini, secara di agama gw gak ada pengurangan pahala.. bahkan jangan-jangan bisa transfer pahala antar agama. Hus Nos!

Salut buat Ririn yang seharian kemarin sejak pagi sudah di kantor, siangnya ke Asemka dan Mangga Dua Pasar Pagi. Gw aja udah ngabisin 2 teh botol dingin (segeerr banget) karena kepanasan, kecapean, kekeringan kerongkongan. Gw tau lo capek Rin, tapi lo masih keukeuh nerusin puasanya. Salut banget! Dan gw yakin berbuka dengan jus segar dan dingin pasti enakk dan puas banget.

Sebagai balasannya, Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan elo menstruasi hari ini untuk menemani penggoda lo nge-bakso! Yuk Rin!

Ganti Hengpon

Ternyata sabar menunggu itu ngga rugi! Hihihihi. Begini ceritanya..

Sejak dua tahun yang lalu aku datang ke pameran Celular Show di JCC, aku lihat Sony Ericsson baru ngeluarin handphone W800i yang warnanya CUTE banget-nget. Orange white dan sedikit silver. Harganya? Jangan ditanya. Saat itu W800i masih baru banget dan belum dijual di Indonesia. Mungkin beberapa bulan kemudian.

Beberapa bulan kemudian aku cek harganya, ck ck ck.. 4 juta sekian. Wuah.. ngga deh. Duit lagi cekak, males ngebobol tabungan, handphone di tangan masih affordable, ganti handphone baru bukanlah pilihan.

Setahun berlalu, rupanya kiprah Sony Ericsson melaju pesat dan handphone bikinannya mulai banyak seri (walaupun tidak sebanyak Nokia). Memang, Nokia adalah teknologi yang mengerti anda, tapi Sony Ericsson adalah untuk Anda yang mengerti teknologi 🙂 .. Sony Ericsson malah mengeluarkan handphone 3G dan semacam blackberry (walopun bentuknya lucu, tapi kalo ngga ditunjang dengan kebutuhan ya sama aja un-useful). Pas ngecek harga w800i, hm.. masih 3 juta sekian. Skip deh.

Baru-baru ini, Sony Ericsson sudah makin banyak seri dan makin membingungkan, tapi incaranku tetap W800i. Pas lagi jalan-jalan di ITC Kuningan – Mal Ambassador (mall-nya nyambung soalnya) aku lihat-lihat dan nemu W800i second yang masih garansi 7 bulan. Masih 95% mulus. Duh, gatel juga pengen beli rasanya karena harganya harga second pula. Jadi kubeli deh. Ahh.. sebenernya gara-gara si Ririn bolak balik kepengen ganti handphone dia, koq malah jadi aku yang beli yah?

Sekarang, setelah punya W800i, segala themes, games dan aplikasi untuk W800i sudah banyak di internet. Gratis pula. Coba kalau 2 tahun yang lalu aku beli, rasanya tidak akan seberuntung sekarang 😀

Enak juga punya W800i. Kalau lagi lihat barang lucu, tinggal potret dengan kamera 2MB pixel-nya. Kalau lagi bosen menunggu tinggal pasang aplikasi walkman-nya sambil dengerin tanpa earphone. Ke kantor ngga perlu bawa charger, karena tinggal bawa kabel data bisa sekalian utak atik sambil charging. Bahkan themes bisa ganti-ganti tiap hari karena banyak pilihan.

Updating My Diary

Aku kira karena masalahku di postingan sebelumnya, aku jadi malas ngeblog dan aku ngerasa sudah hiatus 2 minggu. Ternyata setelah aku cek di archives, ah.. ngga juga. Baru juga beberapa hari. Owalah.. yasud ngga usah dibahas deh.

Sebenernya beberapa waktu terakhir ini rasanya bahan ngeblog ku kurang mantep. Kalo aku sih ngerasanya sejak pulang dari Yugo bulan Mei lalu. Jangan tanya kenapa, karena aku sendiri ngga tau. Sudah kucoba memancingnya dengan blogwalking, tapi malah tambah males. Yang biasa rutin kubaca dan yang sesekali kubaca tidak ada yang gaya berceritanya model-model aku. Seperti blog Om Tyo yang suka nyeleneh dan nyentil memang enak dinikmati, bahkan tidak sekali aku berpikir mau menyumbang foto nyeleneh untuk dipampang di blog Om Tyo. Tapi niat itu masih menjadi niat, belum dilakukan.

Beberapa blogger yang rutin kubaca (aku yakin tulisannya seru) pun lagi hiatus melulu. Seperti blog Rio yang suka konyol tapi sudah berbulan-bulan ngga ngeblog. Padahal tahun lalu dia rajin banget nulis.

Apa ini fenomena blogger senior sudah mulai sepi (disaat para blogger-blogger muda dan baru sedang bermunculan)?

Kembali ke kampung gajah. Sejak setahun lalu dimulai yang namanya Kopdar Kampung Gajah di nusantara dan internasional, rupanya season kopdar sudah mencapai titik finale (berasa pelem seri aja). Kopdar bukber yang diorganisir oleh EO Lea diumumkan batal. Padahal kopdar terakhir sebelumnya saja sudah tidak dicatat di wiki, dan tidak diabadikan di flickr/pendekar/pangeran sotosop.

Kalo dari aku sendiri, sejak kepulanganku dari Yugo, aku berganti bos yang amat sangat kepo. Jadinya kerjaanku makin banyak untuk bikin laporan ini itu. Aku sih tidak masalah. Aku juga merasa bahwa pembuatan laporan tidak jelek, bahkan bisa memberikan info yang tadinya aku tidak tahu dan tidak peduli. Tapi trade off nya, waktuku terasa kurang setiap harinya.

Seperti dua hari yang lalu aku pulang jam 11 dari kantor, besok paginya masih harus datang jam setengah sembilan karena meeting dengan 2 vendor. Siangnya sudah tepar karena ngantuk banget. Mana sempet ngeblog? Memang, bahan ngeblog selalu ada. Tapi datangnya di saat inappropriate (seperti saat sedang menyetir).