Transfer Pahala Antar Agama

Kalo tahun lalu aku ngeblog tentang fenomena mencari cowok non-islam adalah di bulan puasa, bulan puasa kali ini diwarnai dengan kerjaan super sibuk di kantor, sehingga membuat aku dan Ririn bermalas-malas ria keluar kantor untuk makan siang. Jelas, Ririn puasa, maka aku rajin bawa bekal dari rumah.

Sebelum masuk bulan puasa, aku sudah tanya ke Ririn, is it ok for me to eat infront of you? Secara kita di kantor dan ruangan yang sama (lha mau makan di mana lagi coba?). It’s ok, katanya. Bahkan hari ke-2 puasa (hari pertama kan hari minggu) aku perform kegiatan memasukkan makanan ke dalam mulut pun dianggap angin lalu sama Ririn. Ok, Rin.. tunggu saja.. ini belum seberapa *tertawa sinis.. ups.. kabur..*.

Makin hari makin cuek makan di depan Ririn, toh dia sudah besar, sudah beberapa tahun berpuasa. Dan aku pun tidak pernah mengganggu puasa senin kamis-nya. Sip lah.. beberapa kali aku bawa camilan Kat Kat Kat, krupuk rambak, etc, bahkan sampai coklat isi duren saja masih tidak menggoyahkan iman-nya (aminn, kata Ririn).

Aku bilang ke Ririn,
Aku: Rin, gw itu diutus oleh Allah Subhanahu wa ta’ala untuk mencobai elo di bulan puasa yang penuh berkah ini. Jadi lo mestinya bersyukur bahwa kyknya bulan ini pahala lo berkali-kali lipat.
Ririn: Ah lo dasar syaithoni rojim!
Aku: Eh enak aja.. gw ini cuman penggoda Rin.. Inget… PENGGODA! Bukan setan. Lagian gw gak berkurang pahala ini, secara di agama gw gak ada pengurangan pahala.. bahkan jangan-jangan bisa transfer pahala antar agama. Hus Nos!

Salut buat Ririn yang seharian kemarin sejak pagi sudah di kantor, siangnya ke Asemka dan Mangga Dua Pasar Pagi. Gw aja udah ngabisin 2 teh botol dingin (segeerr banget) karena kepanasan, kecapean, kekeringan kerongkongan. Gw tau lo capek Rin, tapi lo masih keukeuh nerusin puasanya. Salut banget! Dan gw yakin berbuka dengan jus segar dan dingin pasti enakk dan puas banget.

Sebagai balasannya, Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan elo menstruasi hari ini untuk menemani penggoda lo nge-bakso! Yuk Rin!

You Might Also Like

20 thoughts on “Transfer Pahala Antar Agama
  1. emang tuh si golda, mau gue bacain ayat kursi juga ga ngaruh… harusnya gue yasinan aja kali yah di kantor untuk menghentikan penggoda…..

  2. huw huw huw… transfer pahala? gimana kalo transfer duit aja deh… ๐Ÿ˜›
    btw… puasa tuh yang paling ga nahan sih bukan makan minumnya… itu tuuhh… marah2nya dan suka mikir “nyeleneh” nyah yang susah nahan ๐Ÿ˜›

  3. Justru di situ nikmatnya puasa, Sus.
    Kalo Ririn tergoda untuk ikut makan, maka niscaya makanan tadi sudah tidak senikmat yang dibayangkannya, malah hanya akan menimbulkan sesal yang menyayat.

    *sebel, komen gw serius lagi*

  4. ooo…gitu caranya transfer pahala. Kalo gitu ngapain aku maem di kamar mandi lagi. Mulai besok makan di depan teman2, lengkap dengan suara ‘ciplak2’-nya ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *