Mimpi Aneh #2

Aku baru aja mimpi, begini:

Di belakang rumah yg serba putih (semacam villa / rumah peristirahatan ) kecil, ada taman yg isinya hanya rumput panjang, 2×4 meter, dan tiap dindingnya tinggi + pintu menuju rumah. Kukang (Slow Loris) yg sedang aku pegang, aku taruh di dalam kardus, tidak kututup, ku taruh ditengah rumput supaya bisa jalan-jalan.

Sepertinya 2 hari kulalui tanpa nengok/main bareng Kukang karena selalu pulang saat hari sudah gelap, dan susah bagiku untuk mencarinya dalam kegelapan. Hari ketiga, aku pulang sorean dan mengambil Kukang yg masih tidur terlelap dalam kardusnya. Di sebelahnya terdapat 2 anak tikus mati dan mulai membusuk. Ku ambil Kukang dengan mengangkat badannya yg sudah kulapisi handuk kecil supaya tidak menggigitku, karena aku mau membuang bangkai tikus.

Agak repot melakukan hal itu dengan hanya 1 tangan, sedangkan tangan satunya repot menghindar dari gigitan Kukang (konon katanya mempunyai sejenis racun). Alhasil, bukannya membersihkan, malah membuat ribut Bapak yg sedang tidur di kamar sebelah, dan air dari selang membuat becek dimana-mana. What a mess.

Tiba-tiba aku melihat sejenis Kukang juga di salah satu sudut taman. Aku ingin menangkapnya. Eh ternyata lompat cepat menghindariku menuju atap (normally, Kukang ngga bakal melakukan hal tsb. Asumsiku, itu bukan Kukang). Aku kesal, disaat yg sama aku juga ingin membersihkan bulu-bulu Kukang yang sedang aku pegang karena lumayan bau. Repot deh pokoknya.

Lalu, aku terbangun dari mimpi dengan dahi lumayan keringetan. Sepertinya mimpi yang stress, antara ketakutan dan marah. Ohya, aku ngga punya Kukang, tapi aku pernah pegang.

Tiba-tiba aku merasa mellow, sedih, seperti kehilangan sesuatu, dadaku sesak. Dan aku menangis.

Overload

Tau gak yang namanya overload kerjaan itu kyk gmana?

Beban di pundak rasanya ngga kunjung ringan walopun gw udah potong rambut kyk model Dian Sastro Wulan Guritno. Beban juga belum berkurang karena admin baru (yang posisinya sebagai asisten gw dan Ririn) belum kunjung nemu yg kepo. Kerjaan makin numpuk karena libur kemarin diperpanjang. The last but not the least, kerjaan juga makin bertambah karena salah satu temen kerja gw di TSI bakalan ada yang keluar karena merit, sehingga 2 hari ini gw mesti nginep di TSI untuk meninjau lokasi demi kelancaran dan kelangsungan kerjaan.

Oh ya, ditambah hari Senin kemarin gw seharian di Asemka sampe mandi keringet hanya untuk cari mainan anak-anak. Cape-nya karena gw nyetir sendiri padahal ini kerjaan kantor. *sambil teriak di kejauhan: WOIII !!! MANA NEH SOPIR PRIBADI DARI KANTOR???*

Akhirnya, sore tadi kepala gw udah mulai retak (belum pecah sich..) sambil tak henti berpikir gimana caranya mendelegasikan kerjaan yang kenyataannya tidak ada orang yang bisa didelegasikan. Gw melihat ke arah Ririn,..

Gw: Rin, gw kyknya overload deh.. *muka sedih berharap dikasihani*.. bantuin gw yach..
Ririn: *Cengengesan* lo sih.. kemaruk sama kerjaan! Gw sih udah dari kemarin-kemarin pengen nawarin bantuan, tapi elonya kan kyk belum butuh bantuan, dan lo tau sendiri.. kalo lo udah suka sama kerjaan, rasanya pelit membagi kerjaan ke gw.
Gw: *Senyum sumringah* iya juga yah.. gw emang kyknya kemaruk melakukan semua kerjaan sampe kerjaan rutin ngga ke-handle. Paling ngga, pegangan petty cash lo pegang deh, gw keseringan lupa bayar ini itu jadinya gw tekor melulu.
Ririn: Sip deh.

Gw ngga tau mesti berterima kasih bagaimana sama yang di atas sono, bahwa gw dapet temen kerja yang baik dan sangat suitable (cocok) dengan gw. Jujur, gw ngerasa kebantu banget sama si Ririn dan gw percaya banget sama dia bahwa kita kerja ngga sikut-sikutan seperti dalam office politik, bahkan gw dibantu banget dengan otak dia yang kyk reminder buat gw. Gw harap ini semua tidak akan berakhir dengan cepat (kalo ‘tidak akan berakhir selamanya’ kyknya ngga mungkin deh). ^_^

Steam Your Body, Just Like In Hell

Setelah selama siang-sore muter-muter cari tempat kerajinan perak dll (eh aku sempet beli cincin perak manis imut yg ukurannya sudah pas dengan jariku, ukuran 13.. supaya aku bisa betah pake cincin. soalnya selama ini paling ngga betah pakai asesoris dari cincin, gelang, kalung.) aku memutuskan untuk memanjakan tubuh di salah satu tempat spa. Yo-eh, spa gituloh.. siapa yg ngga kepengen?

Noted, sejak aku pindah rumah, aku kehilangan pijatan mbok tradisional yg tinggal deket rumah lama. Rasanya badan nih makin kaku dan berkarat. Apalagi beban mental tahun ini paling berat *efek shio ayam di tahun anjing tanah*, sudah sewajarnya, seharusnya, sewaktunya, aku mengunjungi rumah spa ini *halah*.

Aku memilih paket 2 jam, dengan rincian: 10 menit foot scrub, 70 menit massage, 10 menit face scrub, 10 menit body scrub, 15 menit steam dan flower bath. Wuah, melihat 70 menit massage.. rasanya kyk surga :p .. langsung aku bersiap ganti bajuku dengan celana pendek saja *saru rek..*. Noted lagi, karena ini pertama kalinya ikutan paket spa, jadi jangan heran kalo agak-agak norak.

Pertama, foot scrub. Agak geli-geli karena telapak kakinya juga kena sentuh sama tangan si mbak-mbak.. tapi aku atasi dengan sambil membaca komik dan mengenyahkan pikiran geli tersebut. Kedua, body massage. Tiduran terlungkup di atas dipan yang bagian muka ada lubang, dan tepat dibawah lubang terdapat wadah tempat air yang diisi jeruk nipis dan peppermint oil. Hmm.. harum. Dimulailah massaging menggunakan minyak, dari punggung, leher, kaki kiri, kaki kanan, lalu balik badan, perut, tangan kiri, tangan kanan, bahu dan kepala, lalu kaki kiri dan kaki kanan lagi. Sempet sakit pas di telapak kaki kiri dan di betis kaki kanan, tapi aku tahan.

Next, body scrub aku menggunakan bubuk boreh. Ibarat bubuk lulur, bubuk boreh ini lumayan spicy, jadi bikin panas dan baunya ya spicy-spicy gitu. Pengolesannya bikin geli juga karena yang ngolesin tangan orang lain, dan scrub-nya menggelitik kulit mulusku *aww..*. Efek panas dari bubuk ini konon katanya bisa untuk yang pegal-pegal. Bubuk boreh dilumurin ke sekujur tubuh, lalu didiamkan sampai setengah kering. In the mean time, wajahku di scrub juga.

Setelah agak kering, waktunya steam. Jujur, aku tuh paling ngga suka steam sebenernya, tapi okelah kali ini aku coba. Kamar steam punya lubang di pintu, untuk menaruh wajah supaya bisa menghirup udara luar. Yeah, jangan harap aku menghirup udara di dalam kamar steam yang ketika aku masuk saja sampai tidak bisa lihat apa-apa saking berkabutnya. Oke, aku coba deh di steam.. ngga sampai 5 menit, keringat menetes dari tubuhku. Jheezz! Rasanya seperti di neraka! Tetesan keringat selayak lagu canon saling bersahutan tiada henti. Netes-netes terus sekujur tubuh. Tapi karena wajah tidak ikut steam, jadi tidak terlalu terasa sesak nafas. So far aku berhasil tahan 10 menit saja.

Air di bath-tub sudah disiapkan, cukup segar (tidak terlalu hangat-panas) dan penuh dengan serpihan bunga. Rasanya enak, merendam tubuh sambil tiduran. Pengen rasanya sambil membaca komik, tapi takut basah. Lha wong mau berdiri dari bath-tub saja sempet terpleset sampe kepalaku kecemplung masuk air lagi :p

Habis itu bilas badan sambil mandi deh. Hehehe.. Pas pulang, rasanya pegal-pegal hilang 🙂

Btw.. kyknya kalo buka tempat steam, kasi nama “HELL” atau “NERAKA” saja.. Steam Your Body, Just Like In Hell.