Habis Mimpi Ngga Bisa Tidur Lagi

Semalem aku mimpi begini:

Pagi ini aku berangkat bareng pacar menuju SMA ku yang lokasinya di pondok indah. Jalan kaki dari parkiran berdua, tapi ngga gandengan tangan. Ketemu temen sekelasku, Laura, yang sempet nyapa, habis itu kyknya kasak kusuk sama temennya entah ngebicarain apa (mungkin dia heran knapa aku jalan sama pacarku, karena mereka taunya aku masih sama Jerry (pacarku semasa SMP)). Hari itu adalah hari pertama di tahun ajaran baru.

Masuk ke lorong kelasku, aku dapet kelas A, sedangkan pacarku dapet kelas E (kelas paling akhir). Wuah, lokasinya paling ujung tuh. Aku masuk ke kelasku untuk mencari bangku kosong yang akan aku tempati sepanjang tahun ajaran itu, sedangkan pacarku langsung menuju kelasnya. Pas aku selesai naruh tas di bangku, aku dapet 2 note yang isinya tulisan pacarku. Kertas pertama isinya jadwal sekolah menurut jam, ada 1 hari yang diwarnai stabilo kuning, hadi selasa, dan tulisannya “di hari ini kita bisa berangkat bareng”. Note satu lagi adalah jadwal pelajarannya (dia anak IPA, aku anak IPS) dengan tulisan “diinget ya, kalo perlu di tempel di meja belajar”. How sweet.

Aku jalan ke arah kelas paling ujung, menemukan pacarku lagi ngobrol berdua sama teman sebangkunya yang baru, Stanley. Dia melihatku, langsung menghapiriku. Kita ngobrol sebentar sebelum bel pelajaran berbunyi. Aku ingat, aku bilang: “kelas kamu jauh, berati tiap aku kesini, begitu bel bunyi aku mesti langsung lari kembali ke kelasku. kalo ngga pasti telat (keduluan guru masuk)”.

Ngga lama bel bunyi, aku pamit dan langsung balik. Di tengah jalan aku papasan dengan papaku. Tumben papaku dateng. “Ada apa Pa? Koq ke sekolahku?”. Berhubung dia juga buru-buru, dia hanya menjawab “err.. nanti Papa kasi tau pas sampe rumah, buru-buru nih” .. semacam itulah. Lalu aku melanjutkan jalan kembali ke kelasku.

Sesampainya di lorong kelas, rupanya sudah sepi. Duh.. jangan-jangan aku telat. Betul juga, Bu Hardini sudah duduk di meja guru, anak-anak terlihat sedang mengeluarkan buku dari tas. Aku permisi untuk masuk. Tiba-tiba Bu Hardini bertanya dengan ketus:
Bu Hardini: “dari mana kamu?”
Aku: “dari kelas E. Bu”
Bu Hardini: “mana surat ijin masuknya? koq kamu seenaknya masuk begitu? sudah telat lagi!”
Aku: *gugup dan bingung tentang peraturan baru yang aku belum tau* “err.. maksud ibu surat apa?”
Bu Hardini: ngomel-ngomel dengan ketus panjang lebar sambil membuat aku malu di depan kelas..
Aku: “Bu.. Ibu jangan marah dulu. Coba jelaskan ke saya dulu tentang surat tersebut.”
Bu Hardini: ngomel-ngomel dengan ketus panjang lebar sampai aku ngga begitu inget..
Aku: “Ibu. Ayo kita bicarakan hal ini di ruangan lain saja. Saya ngga mau dipermalukan begini di depan kelas” *mulai menjawab dengan ketus*.

Kemudian aku tersadar dari mimpi, dan aku berpikir:

Kenapa ya si Ibu ini ngomongnya ketus begitu? Dendam pribadi? Koq marah-marah begitu sih? Aku jadi bt dengan perlakuan ibu guru yang marah secara subjektif. Dan aku paling tidak suka dipermalukan di depan teman-temanku seperti itu. Dia sebagai orang yang lebih dewasa mestinya bisa dong ngomong yang tegas, memberi contoh kepada muridnya, dan menjaga harga diri aku dan dia juga.

Bayanganku, kalo aku dan dia sudah di satu ruangan, baru deh bisa berantem argumen. I mean, aku kan di sekolah itu bayar.. aku boleh dong komplen atas perlakuan pelayanan sekolah yang semau guru .. ngga bener itu.

Sampai-sampai aku berpikir, kalo nanti aku punya anak dan mendapatkan anakku diomel-omelin di depan kelas dengan mempermalukan begitu, aku mau bertemu kepala sekolah, komplain masalah aturan pengajaran yang baik itu seperti apa. Guru seharusnya mendidik yang benar, bukan malah menjatuhkan harga diri murid dengan cara feodal begitu. Kalo perlu aku tarik anakku dari sekolah ngga kompeten seperti itu. Pelayanan yang aku bayar mahal demi mendidik anakku koq malah memperburuk mental anak. Huh!

You Might Also Like

11 thoughts on “Habis Mimpi Ngga Bisa Tidur Lagi
  1. eh dulu kepsek gua suka nyuruh2 murid mungutin sampah kalau misalnya ada di lantai. atau kadang2 dia sendiri yg mungutin. terus ada temen gua yg gak mau mungut, alesannya ‘kan udah bayar uang sekolah’
    yang ada, ebtanas gak (di)lulus(in)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *