Ketakutan Sekejab

Horrible! Just horrible!

Jumat kemarin aku sengaja mampir ke galeri indosat. Rencananya pengen aktivasi m-banking, mau pindah ke matrix strong, mau cek settingan 3g (yang ternyata sama dengan settingan gprs), malah ditawarin setting hp ku untuk menjadi modem bagi notbuk ku oleh seorang CS-nya Indosat M2.

Gebleknya, Sony Ericsson PC Suite hanya bisa diinstall di XP SP2, dan saking terbiasa dengan XP bajakan, jadi microsoft update-nya dimatikan sejak awal. Oke, mumpung si CS ini sambil promosi modem 3g Huwaei yg jelas lebih cepat koneksi internetnya ketimbang cable di rumahaku. Per bulan dengan max pemakaian 1GB hanya dibandrol 350rb, sedangkan cable bisa 600rb. *another ngiler*

Nah, aku putuskan untuk mengupdate, afterall, XP ku kan aseli gituloh. To skip the time, let just say, updatenyannya molor jadi 3 jam lebih karena sejak awal belum update sama sekali. Hmm.. sudah jam 3 siang, belum ke kantor, masih mau nunggu? Err.. kynya gak bisa lagi deh aku toleransi, akhirnya windows yang sedang updating (sudah download, tinggal install update-nya) terpaksa aku shutdown.

Sabtu rencananya mau lanjutkan updatenya… ehh… MALAH ERROR!

Generic Host Process

Habis itu mau nerusin update dari IE, IE-nya malah ikutan juga.

IE error

Ampun deh.

Cari-cari cd format XP khusus Vaio, koq ngga ktemu ya? Pasti gara-gara beres-beres kamar beberapa bulan yang lalu. Aku ingat terakhir naruh, tapi koq ngga ada? Cari-cari daerah PC-ku di kamar, ngga ada juga. Cari di gudang, ngga ada, tapi masih banyak kardus belum terbuka walaupun ngga yakin ada disana. Cari di lemari buku juga ngga ada, walaupun ngga mungkin disana. Duh.. pusing nyari-nyari. Badan capek, kringetan, kotor karena di gudang cukup berdebu. Uhh..

Apa Sony Support di Mangga Dua kira-kira punya ya? Tapi waktu ku mepet karena senin sudah harus dipakai. Gimana dong? *panik*.. Dicoba restart, gak ngefek. Nyari di internet, dapet hotfix-nya, tapi error masih ada. IE baru sudah didownload dan diinstall, tetap ada errornya. *sigh*..

Kepalaku mulai sakit, pusing, capek. Tiba-tiba jadi mual mau muntah. Kyknya bener-bener stress.

Tiba-tiba..

Kalo ngga salah ada Windows Restrore, bukan?

*praying*.. Mudah-mudahan ketika aku buka aplikasinya, errornya ngga muncul dan mengganggu. Uhh..

Oke, set tanggal sebelum aku update, restarting, menunggu bar penuh, akhirnya..

YAY! Berhasil kembali seperti semula. *pfiuhhh*

Gila yah.. panik, pusing, mual langsung hilang, digantikan dengan big smile and grin 😀

Ngiler!

Gara-gara heavy load arus sms dan billing, hampir setiap 2 hari aku harus menghapus inbox dan sent item dalam hp SE W800-ku. Sirik pas ngeliat bos tiap ngirip sms bisa panjang lebar dan jelas. Rasanya kalo ngomel2 sama Vendor pasti seru banget dengan kata2 panjang. Kalo nulis pakai tuts 123 rasanya mau ngomel jadi terhambat dengan layar yang terbatas dan huruf singkat. Kalo pake tuts qwerty kan bisa ngetik panjang lebar. Kyk itu tuh, pas lagi sering pake sopwer FMA, tiap bos sms, aku jwb dgn cepat sambil ngetik panjang lebar, karena ngetiknya di kibor komputer.

Nokia 9300 bagiku terlalu WAH. Harganya juga WAH. Rasanya bos bos oldies yang agak gaptek biasanya memilih tipe communicator. Makanya aku ngga tertarik Nokia Communicator.

Sony Ericsson M600i

Kemarin sudah fed up dengan sms bejibun dan selalu kepenuhan, akhirnya memutuskan unt mau beli SE M600. Hp ini sebenernya masih kurang memenuhi kebutuhan sih secara ngga ada kamera, tapi so far mencukupi keadaan. Ngga, aku ngga tertarik unt beli baru, cukup dengan beli yang second tapi masih mulus dan garansi pun sudah ok. Tuts qwerty nya sih memang harus dipelajari. Beberapa kali mencoba mengetik sms di Hp bos ku yang 9300, makin lama makin suka dan lancar, jadinya kepengen deh.

Eh ternyata, ada Hp baru dari SE namanya P1.. dan melengkapi semua kebutuhanku! Aw…
Release quarter ketiga, tapi pasti mehel bow. Jadi gw beli dulu M600 buat ngelancarin tuts qwerty-nya. *Ngiler*

Sony Ericsson P1

Anti Gaptek

Hari ini mulai lagi bekerja di Bali, padahal pagi tadi malesss banget bangun soalnya sudah pakai bantal guling dan selimut sendiri dibawa dari Jkt. Selimutku so soft and tender.. jadi enak banget tidurnya *bukan spam lho* sampai-sampai tadi bangun agak telat. Tp ngga papa, aku kan mandinya cepet.

Seharian lumayan sibuk, dari yang namanya meeting beberapa vendor, sakit perut, makan siang, meeting lagi, krisis di manajemen, another gossip time, dan sekarang lagi menunggu vendor melengkapi katalognya dengan price list. Anyway, I was chatting with my mom.

Mom: hi aranyoska, where are you?
Me: di bali
Mom: at the office?
Me: iyah
Me: hectic
Mom: i need to call nenek
Mom: she almost got electrocuted
Mom: big storm
Me: ya ampun
Mom: the tv dead
Mom: can’t be repaired
Me: parah
Mom: you know, she can’t live without the tv
Me: kyk di rumahku aja
Mom: yeah, scary
Me: pasti elektronik pada rusak..
Mom: she emailed me about 15 hours ago
Mom: luckily her computer is ok
Me: she has comp?????
Mom: but she can’t set up the skype
Me: sejak kapan?
Me: siapa yg install?
Me: siapa yg ngajarin?
Mom: huh, you don’t know?
Me: trus gmana internetannya???
Mom: she got cable internet
Me: CABLE??????????????????
Me: yang bener?????????????????????
Mom: suer!
Me: berati aku bisa internetan kapan pun dong disana
Mom: yes, dear….
Me: sialan
Me: dari tahun lalu knapa
Mom: i thought you knew it

Oh my God.. keluarga mamaku benar-benar TIDAK gaptek! Hahahaha… Saat ini nenek sedang mengusahakan untuk install Skype beserta peralatan untuk bisa ber-skype dengan my Mom. Kapan ya internet di rumah cepat, biar kalau skype-an ngga putus2 😀

Nidji @ University of Hard Rock Bali

Jadi, rabu kemarin Bu Est sudah pulang duluan dan aku sengaja extend sehari untuk nonton Nidji di Hard Rock Bali. Aku bukan penggemar Nidji banget sampe harus disebut Nidjiholic. Aku suka lagu Nidji tidak semua, tidak suka yang mellow-mellow apalagi yang mengusung kalimat “cinta tak harus memiliki”.. bullshit.

Jadi, rabu malam aku dan 3 orang yang sebenarnya bosku tapi kuanggap temanku berangkat jam 9 dari Gianyar menuju Hard Rock Bali. Aku memakai kaos hitam polos, short pants dan sepatu kets dengan rambut dikuncir ponytail. 3 orang lainnya yang sudah seperti kakak yang menjaga adik perempuannya menonton konser, memakai kaos lengkap dengan jeans gaul dan sepatu kets.

Sambil menunggu waktu berangkat, mereka sambil ngumpul di kamarku untuk latihan nyanyi lagu Nidji, biar nanti di konser ngga norak cuman bengong aja. Ya, paling ngga bisa goyang-goyang ikutin ritme lagu. Ipod ku belum diupdate, jadi hanya terdapat lagu Hapus Aku dan Disco Lazy Time. Yasudah, diulang-ulang saja. Bukan aku tidak hafal, tapi lagu Nidji lebih sering dipasang di kantorku di Jkt.

Off we go.

Sesampainya disana, kita ngantri tidak begitu panjang. Dapat 4 bungkus A Mild buat oleh-oleh teknisi di proyek. Daerah festival (tepat bawah panggung) belum padat, tapi aku yakin tidak lama pasti akan padat. Lagu pertama adalah Breaktrhough. Anjrit! Udah napsu buat joget gini. Hahaha..

Here we are try to reach the stars
We are getting higher on and on, go go go
Like a hyperdrive, we came along this far
We are getting bigger on and on, we’re untouchables

Ternyata di lokasi festival makin lama makin sesak dan panas. Tapi.. lagu kedua Disco Lazy Time! Huaa… lagu paling terfavorit menurut Nidjiholic. Langsung aku melesat maju ke depan panggung, tidak peduli apa kata orang-orang yang kuterobos, pokoknya harus maju ke depan. Kalo Dimas-nya Mamih Mira aja bisa kegandrungan lagu ini menjadi ringtonesnya, masa aku aja ngga suka? Hahaha..

This is disco lazy time (I want you and I need you)
This is disco lazy time (I want you and I need you)
Back now baby come around (I want you and I need you)
This is disco lonely time (I want you and I need you now)

Selesai lagu ini, mulai muncul lagu mellow kesukaan lenyeh lenyeh gitu.. arrgghh.. langsung balik ke belakang mencari 3 orang tsb. Rupanya mereka malas berpanas-panas didepan. Aku muncul di depan mereka dengan berpeluh keringat .. pipi merah kesenangan. Hihihi..

Sambil berkelakar, “kita pulang yuk, yang penting 1 lagu Disco Lazy Time sudah dimainin deh” Hahaha..

Jangan heran kalo liat list Lastfm ku 😀

Becoming Kofiholic

Aduh ampun deh. Sebenernya dari kemarin sudah mau cerita macem-macem tentang suasana disini.

Aku nulis sambil jari gemeteran!

Begini, hari ini aneh sekali. Ngikutin kerja Bu Est, bukan ngga capable, tapi sooo heavy load! Kalau kepala dia sudah luber, aku mungkin sudah dari kemarin-kemarin. Habis gimana lagi, kita dikejar deadline untuk buka Juni (yang kabarnya kyknya mau diundur sedikit). So heavy pressure.

Ohya, Buat tanteku yang tinggal di Bekasi, makasih sudah kasih selamat dan semangat. Aku benar-benar kerja bersimbah peluh. Senang, pusing, badan tidak terurus, kantong lumayan tebal, sekali lagi.. senang.

Aniway, hari ini aku baru sempet makan siang jam setengah 3. Selesai makan siang dengan porsi banyak, langsung terserang hawa ngantuk. Aku sempat minta ijin untuk istirahat setengah jam.

Sorenya kepala masih spanneng, disodorin nescafe sama Bu Est. Yang tadinya bermuka tembok didepan vendor, langsung berubah happily ever after. Tapi tangan masih terus nyambi minum nescafe.

I mean, seumur aku tidak suka dengan rasanya kopi, aku minum kopi hanya jika bila semaleman ngga tidur, lalu besoknya kuliah/kerja. Usefull, karena belum terbiasa ngopi, jadinya beneran bangun.

Baru tadi sore aku bisa bilang, “akhirnya aku merasakan enaknya ngopi sore-sore”.. damn.. apa aku sudah ketagihan kopi?

Tul, sekarang jariku gemetaran karena hyper efek dari cafein.

Oh yeah, besok rencananya mau nonton Nidji di Hard Rock Cafe Bali sama bos, Pak Dav. Tapi mulainya jam 11 malam. Kira-kira jadi pergi gak ya? Lumayan nih pertama kalinya hiburan sejak beberapa minggu di Bali. Hahaha..

Ohya, salah satu vendor di sini, Bu Nev, asik sekali. Dia chinese Sby, menikah dengan Balinese Hindu. Punya rumah di Renon.. aw… hidupnya keren. Jadi pengen cari rumah di sini..

Lain kali aku ada waktu, akan kuceritakan lagi suasana disini.