Sambel Cabe Bikin Ngiler

Kemarin si Rini cerita kalo pas SMP pernah di operasi usus buntu. Usus buntunya yang dipotong ternyata sepanjang hampir 10cm! Isinya, jangan ditanya, biji cabe semua. Kata si dokter, kalo keburu meletus di dalam perut harus cuci darah melulu.

Ngemeng-ngemeng makan cabe, aku itu penggemar cabe maniak banget-banget. Dulu pas SMA sih ngga sampe segitunya, tapi sejak kuliah entah kenapa mulai cabe melulu. Kyknya dimulai pas kesengsem sama yang namanya Pecel Ayam di warung sebelah Pangudi Luhur. Aduh itu bumbunya yang terdiri dari sambel dan kacang enak sekali. Pedasnya ngga nyelekit, tapi tiba-tiba tidak terasa meler di hidung dan keringat bermunculan. Mantebh!

Pas pulang kampung ke rumah Papah, sudah menjadi tradisi kalo aku pulang kita rame-rame makan di Warung Bethany di Batu dengan menu Gurame Goreng-nya. Agak beda dari rasa sunda, tapi warung ini yang mengenalkan aku pertama kali dengan Gurame Goreng. Nah di warung ini sambelnya merah menantang.. pedesnya pas dan menggugah selera *ais..*

Di rumah Papah pula, menu paling ditunggu-tunggu adalah sop buntut presto. Empuk banget. Rasanya meresap. Bahkan sekali masak pakai daging buntut 1 kilo! Sambelnya itu lho, merah oranye dan asin.. *sumpah ini nulis sambil ngeces*. Sambelnya kyk sambel soto yang direbus lalu diuleg. Harus sedia tissue disebelah piring.

Kalau sehari-hari di rumah Papah, suka disediakan tempe goreng plus sambel uleg diatas uleg-an *haiyah*. Sambelnya selalu habis duluan ketimbang tempenya. Tempe khas pasar malang paling gurih sampai tiap aku pulang ke Jkt, my mom suka minta dibawain oleh-oleh tempe malang. Kadang-kadang kalo pas lagi dikirim ke Prigen aku ngga sempet sarapan, aku minta dibelakin beberapa tempe dan sambelnya di tempat plastik untuk dibawa ke tempat kerja.

Mulai 2002 dikenalkan dengan resto Dapsun di Bale Aer. Ikan guramenya enak, sambelnya ijo, ternyata enakkk banget. Pedesnya bukan maen. Jadi ngga bisa dicolek banyak-banyak, harus di cocol saja. Tapi makin lama makin keseringan ke Dapsun deket rumah (Cipete), jadi kadar cocolan berubah menjadi colekan juga. Makin sedap makin mantab.

Tahun 2005 dikenalkan oleh warung Pak Dhe Kirno di deket UBL. Mainly sih jual Pecel Ayam, tapi secara ngga sengaja aku menemukan bahwa disana juga dijual ikan gurame. Dilihat dari seringnya aku mampir dan melihat pesanan orang lain, sepertinya sangat jarang sekali menu gurame goreng dipesan. Sambelnya itu lho, sesuai dengan pesananku. Mas-mas yang berkacama suka membuatkan ku sambel ijo dengan sedikit tomat dan garam. Beberapa kali mampir sana selalu nambah sambelnya sampai 2 kali porsi, akhirnya mas-mas kacamataan itu membuatkan porsi banyak. Tau gak berapa cabenya? Sekitar 15 biji! OMG..

Setelah trayek pulang pergi dari kantor berubah melewati Cipete, tidak lama mulai dibangun resto baru Ikan Bakar Cianjur di jalan yang sama dengan Dapsun. Setelah hampir setahun berdiri, baru aku mulai iseng mencobanya. Kebetulan disana disediakan tidak hanya gurame, tapi juga ikan nila. Dulu aku pernah jalan-jalan ke Johor Baru, di JB ada mal yang sedia resto indonesia salah satunya menu Ikan Nila. Aduh empuknya. Nah, ketika kucoba ikan nila di resto ini, aduh enaknya.. empuk, manis, putih.. Sambelnya pun lumayan enak. Beberapa kali aku minta mereka membuatkan sambal ijo seperti di Dapsun, kurang berhasil, tapi sambel merah yang mereka punya juga not bad.

Tahun lalu ketika sering mampir bali, aku dikenalkan dengan yang namanya sambal goreng bali. Itu yah, namanya sambel enakkk banget. Cabe rawit merah dan irisan bawang merah digoreng lalu ditaruh diatas garam. Ketika menyolek, garamnya ikutan. Dimakan pakai nasi babi guling atau ayam goreng bikinan Rumah Renon paling cihuy, paha ayamnya gede-gede.

Terakhir.. nah ini yang paling seruw.

Mbak ku di rumah ternyata diem-diem (walopun katanya ngga suka memasak) membuat sambal ijo yang anjrit.. enaknya masih kerasa sampe sekarang. Gara-garanya tahun lalu ada makan-makan di rumahku karena Tangteh JMS datang bawa sop buntut bikinannya. Tangteh menyuruh mbak bikin sambel ijo pakai garam saja. Cabe rawit ijo nya buanyak gitu deh. Waktu itu yang dateng semua terkesima dengan gurihnya sop buntut JMS dan sambel mantepnya mbakku. Entah ya, dari komposisi, model uleg-an, gaya nguleg-nya, tapi yang namanya sambel bikinan mbakku, dari sambel mentah, mateng, sambel rawon maupun soto, sambel pecel ayam, semuanya enak. Hihihi.

Jadi, jangan heran kalo aku makan sambel dah kyk makan lauk. Dan kalo suatu saat aku terkena usus buntu, jangan lupa aku pesankan ke dokter.. ketika aku masih pingsan dibius, tolong tindikkan kedua telingaku 3 di bawah kiri, dan 3 dibawah kanan. Di telinga kiri atas tolong tambahkan 1 lagi.

Dan kalau aku meninggal, jangan lupa tolong donorkan semua organ apapun yang bisa didonorkan. Aku ingin beberapa bagian tubuhku masih berguna untuk orang lain yang membutuhkan *peace*!

You Might Also Like

15 thoughts on “Sambel Cabe Bikin Ngiler
  1. *baru baca*
    sus gua kalau makan pedes2 dikit aja pasti keringetan kayak abis mandi. apalagi porsi pedes segitu

  2. makan nasi anget sama sambel yang enak emang bikin lupa segalanya πŸ˜€
    tapi kayaknya gw nggak seganas golda deh makan sambelnya :p

  3. Kalo mau gurame goreng / bakar yg enak cobain deh RM Lembur Kuring yg di jl Akhmad Dahlan (Deket Dapur Coklat) Gurame gorengnya ga ada yg ngalahin. Langsung dari kolam trus digoreng/bakar. Jadi Guramenya masih Fresh. Gw tiap sabtu dah jadi langganan tetap di situ.

  4. *Baca sambil ngeces*
    Jadi inget sambel bikinan rumah,mau cabe sebanyak apa yg dimasukin jg ayo aja..
    *masih ngeces..*
    Btw,salam kenal,ini iseng2 blogwalking..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *