Bayangkan Primitif

Bayangkan kerja tanpa internet, tanpa telpon (telpon rumah maupun handphone). Primitif sekali. Rasanya pengen teriak!

Kejadiannya akhir-akhir ini. Setiap hari biasanya aku mengecek email pribadi dan email kantor. Sejak beberapa hari yang lalu email kantor sudah ngga bisa dibuka dari sini. Pertama aku kira karena lamanya internet. Memang sih, disini internet makin lama entah kenapa. Luambat buanget. Buka email pribadi di gmail aja susye, tapi ya bisa. Ternyata Mas Yuke dan Dita yang kerjanya juga sering menggunakan internet pun mengalami kesulitan dengan email kantor dan juga internet yg luambat.

Ada apa nih? Tanya punya tanya, ternyata memang internet yang lama dikarenakan router/switch yg mulai jelek performa nya. Pikirku, ah masa sih? Yasud, mau gimana lagi? Aku sempetkan untuk cek imel (cek saja, sedikit membalas bila perlu, tanpa attachment) via gprs.

Telepon kantor yang hunting 4 nomer pun sejak sebelum aku ke Bali juga ada masalah. Lucu masalahnya. Ketika ditelpon dari luar Bali, malah ngga keluar suara apapun. Ngambang gitu. Bt banget kan. Jadi kita mengandalkan telpon ke hp (dari kantor Jakarta) ke setiap anak-anak yang aku cari. Ribet banget.

Beberapa bulan yg lalu aku disini, terlihat sinyal XL paling lemah di beberapa blank spot. Kadang-kadang untuk menerima telpon pun harus menempelkan pipi ke kaca jendela, hehehe. SEKARANG, ngga cuman XL saja, Indosat dan Telkomsel juga parah. Koq tiba-tiba sinyalnya berkurang banget?? Sampe-sampe di meja Dwi ada blank spot untuk XL dan Indosat (entahlah kalo Telkomsel, karena aku ngga pakai). Arrgghh..

Seharian tadi, aku pergi ke Tegallalang sama driver, Pak Nyoman, untuk mencari pesanan Pak Wil dan Bu Est untuk bagian Resto Uma dan Bungalow. Kesel banget ketika sudah ada barang dan pengen telpon untuk konfirmasi, eh ngga aktif. Berkali kali ditelfon, ngga aktif. Kesel banget. Akhirnya telpon operator kantor, tanyakan ke orang yg bersangkutan via HT yg operator pegang, yang mana akhirnya aku dengar sendiri lokasi orang tsb memang pas di blank spot. Ah sialan memang.

Menjadi primitif memang repot.

Dilema Pembukaan vs Yugo

Kalo Bang Aip bisa koar-koar ngga jelas menjelang sahur.. di Bali sini malah ngga terasa sekali kesan bulan puasa. Beberapa orang lapangan muslim pun tidak semua menjalankan puasa, jadi kita juga ngga terlalu membatasi makan, minum maupun pandangan yang merokok dimana-mana.

Jadwal tugasku mulai tanggal 12 September sampai tanggal 1 Oktober di Bali. Lama memang, tapi sekalian daripada pulang-pergi bikin ribet, biaya lebih dan kurang maksimal. Pembukaan sudah diundur-undur dari Juni ke Oktober gara-gara main bridge roboh diterpa banjir pas Juli kemarin.

Sudah 11 hari aku disini, belum sempet juga yg namanya ngeblog. Setiap hari hectic, membuat catatan apa saja yang akan dikerjakan. Pemesanan barang harus dilakukan belakangan, pemesanan & desain fixtures + kasir juga harus dilakukan dari dulu-dulu. Kyknya emang mesti ke bali sejak kemarin-kemarin deh. Hecticnya disini bukan saja tentang deadline untuk pembukaan (umum) tanggal 9, tapi juga keterlambatan macam-macam karena kurang SDM, ribet & bentrok dengan orang-orang tidak berotak cerdas, macam-macam deh.

Selama di Bali, malas sarapan, malas makan malam, bahkan makan siang saja dikit-dikit.. yah.. asal ada nasi sesendok, sup, daging dan sayur. Ngga nimbang, ngga perhatiin badan, bahu + punggung pegel melulu tiap di depan komputer karena posisinya ngga ergonomis. Habis gmana dong, namanya kerja di field, belum ada kantor untukku sendiri. Ya memang sedang pesan sih, tapi ruangannya masih harus disiapkan, dibersihkan, dipasang yg namanya listrik, kabel telpon dan internet.

Foto-foto banyak, lihat saja di flickr-ku. Tidak semua foto-foto hasil jepretanku (ya iya lah, kalo ngga kapan aku narsisnya) tapi bagus-bagus. Saking banyaknya tugas dan yg perlu dipikirkan, rasanya ingin membagi tubuh jadi beberapa. Kalau besok hari senin anak-anak kantor bakal dateng ke sini, Ririn dan Tia, aku harus ke Tegalalang untuk beli kap lampu dari bahan bambu 4 macam @ 25pcs. Kenapa harus aku? Soalnya mereka percaya mataku. Nah, itulah alasannya kenapa harus aku. Padahal besok aku janjian dengan beberapa SPG untuk di interview untuk dibagian divisiku.

Ribet ribet ribet. Tapi ya itu yg namanya kerja di proyek. Belum ada yang rapih, belum ada yg terorganisir. Pengalaman memang .. aku ngga merasa rugi koq. Walopun siang-siang bos marah-marah kyk ikan koi mangap-mangap, tapi malamnya masih bisa menikmati indahnya Bali *ciyee..*. Gak gak.. emang apaan sih, hehehe. Beberapa malam dihabiskan dengan tidur sendirian di mess, kapan itu malah dugem bareng bos (bos ku ada yg lagi dideketin sama Bella Saphira, tp bos ku ngga mau) di Hu’u Bar dan Bacio. Sempet-sempetin nengok Herbi dan Ebo yang baru punya Chiara, bareng Dental dan Saylow.

Rencananya, tanggal 1 Oktober nanti aku pulang untuk siap-siap ke Yugo. I know.. menyebalkan memang harus melewatkan yg namanya pembukaan, walopun ribet, tapi pasti seru. Habis gimana lagi, planning ke Yugo sudah direncanakan sejak awal tahun mengikuti hari libur Tibi (my bro), karena kita kan brangkat bareng. Aku bakal berangkat tanggal 3 Oktober nanti, dan pulang tanggal 21. Habis itu, tanggal 27 masih harus ke Malang karena sodaraku, Sherly, bakal merit (dan aku sudah janji untuk datang).

Bener-bener ngga enak, tapi ya mau dikata apa, aku sudah pesan tiket sejak dulu. Kebetulan aja pembukaannya diundur. Dilema, tapi mau dikata apa. Ya begitulah.

Jutka Néni

Tegnap hajnali fél hatkor a Beodrához (Novo Miloševóhoz) közeli útszakaszon, a zentai Dr. Ger? István Egészségügyi Központ minibusza belerohant egy, az úton vesztegl? traktor kukoricával teli pótkocsijába. A minibuszban ül?k közül hatan azonnal életüket vesztették, egy személy súlyosan, egy pedig könnyebben megsérült. ?ket a nagykikindai kórházba szállították.

Mint az a tegnapi nap folyamán megtartott rendkívüli sajtótájékoztatón elhangzott, az áldozatok közt van B. Tibor (1962), a zentai ment?szolgálat sof?rje, és a mellette ül? N. Róbert. Az ápolón?vérek közül meghalt G. Julianna (1957) zentai lakos, a kórház gyermekosztályának dolgozója, F. Ida (1956) csókai lakos, a kórház sebészeti osztályának aneszteziológusa, L. Judit (1960) zentai fogászati asszisztens és Sz. Ibolya (1960), a zentai kórház vérátömleszt? osztályán dolgozó egészségügyi n?vér. A súlyosan megsebesült Cs. Ilona (1955) sebészeti n?vért az újvidéki klinikán ápolják, közölte dr. Lengyel Víg Ilona, a zentai egészségház igazgatón?je.

car wreck tragedy

Taken from http://www.magyar-szo.co.yu/ on 14 September 2007.

Ok, ngga perlu di translate. Lemmi tell you in short sentence.

Inget Kori? Ibunya Kori, Auntie Judit meninggal karena kecelakaan mobil kemarin. Semobil 7 orang, meninggal 6 orang. Sad but true. My mom called me this morning.

She is the BEST auntie I’ve ever known. She took care of me just like her own daughter! Bikin birthday party buatku. Ajak aku ke keluarga besarnya. Bahkan adiknya Jutka Néni (begitu aku memanggilnya, walopun dia keukeuh minta dipanggil ‘Jutka’ saja) Anci Néni (Auntie Anna) dan suaminya Pero Bacsi (Uncle Peter) menjadi my godparents. Dia jg sering buatin makanan yang enak-enak yang aku suka tanpa diminta. Tidak pernah marah, bahkan membela aku ketimbang anaknya sendiri. Too much information I cannot tell, makes me cry everytime.

Foto Jutka Néni menyusul soalnya aku lagi di Bali sampai 1 Oct.

Menanggapi Pengaduan Terhadap Kabelvision

Sejak pengaduan ke Kabelvision yg sudah pindah menjadi First Media, kyknya blog ku makin banyak pengunjung baru dengan kiwot tsb. Itu artinya, makin susah lah untuk ngeblog ttg hal pribadi. Walopun teknisi First Media atau CBN ngga bilang ke aku, aku tau kalo mereka juga melihat-lihat blog ini *waving!*. Entah cuman postingan kemarin atau mungkin cari-cari tau tentang postingan yg lain. Reminds me untuk tidak lagi menulis tentang pribadi.

Tau darimana aku kalo mereka suka ngeliat? Ya iya lah, secara mereka juga cari ‘surat pembaca’ komplain di internet. Trus, pas aku nelp ke teknisi CBN, seakan mereka sudah tau siapa aku. Trus jg ada yang ngajak ngebahas ttg masalahku itu.. *nyanyi lagunya Matta Band*..

Tadinya kepikir mau nulis blog lagi di channel blog gratisan, tapi males harus memulai ‘promosi’ alamat blog baru dengan blogger lainnya. Males ber-blogwalking. Yasudah, toh aku merasa hidupku ngga begitu ada perubahan yg signifikan.

Niwey, hasil Google Analytics ku menunjukkan bahwa URL postingan ttg Pengaduan Kabelvision menduduki prosentase terbesar dari postingan lainnya. Tapi keyword “kabelvision” tidak banyak. Artinya, banyak yang mengakses page tersebut beberapa kali dengan cara menyimpan url-nya lalu diakses sesekali. Mungkin untuk melihat adanya update-an.

10 list kiwot

10 list url

Penasaran? Nih aku bagi update-annya.

Kemarin pagi sekitar jam 10 aku dihubungi oleh Bapak Reza dari First Media, memberitahukan bahwa TAP sudah dipasang kemarin. Sambil ditelpon via HP, aku yang kebetulan masih di rumah (sudah mau brangkat kantor) langsung mengecek TAP di depan rumah. Uh, ngga keliatan yg mana yg namanya TAP, tapi aku lihat kabel nganggurnya sudah tidak ada, ya artinya sudah ada perubahan. Memang, kata orang rumah, teknisi Kabelvision tidak mampir masuk.

Aku cek di TV, channel 45 ke atas sudah bersih, bahkan sampai 50 ke atas juga bersih. Gembira hatiku 🙂

Kebetulan dalam semingguan ini internet di rumah mati. Kemarin-kemarin sih masih kadang-kadang bisa. Lha koq tiba-tiba malah mati total?! IP cable yg di router sudah di refresh, yang tadinya 202.73 dll dll eh malah balik ke 192.168.100.1. Sudah nelp teknisi CBN beberapa kali, masih aja begitu. Sudah di clear IP (kabar dr CBN, kemarin sempet bersih2 IP address) tetep aja begitu.

Ketika aku tanyakan tentang matinya internet, Bapak Reza langsung bilang, “oh iya, itu memang dimatikan dari kita”. Detik itu juga aku kesel. Koq ngga konfirmasi dulu? Apa-apaan ini? Bapak Reza langsung bilang bahwa sengaja dimatikan supaya billing CBN jg berhenti dan tidak dibebankan ke aku. Emang bisa begitu? So far, aku tidak ada masalah dengan ‘berat hati’ membayar tagihan CBN karena kerugian. Toh namanya langganan dengan iuran fixed ya memang begitu. Tapi kan ya bisa toh konfirmasi dulu, tanya dulu kek.. jangan langsung maen matiin dulu dong.

Nonsense ah, kalo alasannya begitu. Kalo memang ‘berbaik hati’ mau matiin internet ya mbok dari kapan tau dong.. pengaduanku ke bos First Media kan sejak Agustus, ini sudah September. Trus dimatikan beberapa hari sebelum pemasangan TAP??!! Kagak ngefek kaleeee. Alasan lu basi, Pak Reza!

Yasudah, daripada berlama-lama ngomel, yang penting sekarang TAP sudah dipasang, yasudah.. internet nyalain dongs. Eee.. Pak Reza bilang, pelanggan harus menelpon dari CBN untuk minta diaktifkan. Yaelah. “Pak Reza, sudah deh, jangan pura-pura. Yang matiin kan First Media, yasudah saya minta dari bapak nyalain langsung aja. Daripada muter-muter ke CBN segala. Buang-buang waktu saya”.

Ngga sampai 15 menit Pak Reza ini nelpon lagi. Katanya internet sudah nyala. Aku coba restart modem, buka browser, sudah nyala. Nah gitu dong Pak..

Langsung aku menulis email kepada bos First Media, mengabarkan bahwa TAP sudah dipasang, internet yang tadinya mati jg sudah menyala dan ucapan terima kasih atas tanggapan dari komplain aku. Tidak lupa juga aku mengabarkan berita yang sama ke Bapak Johan dari CBN. Lalu tagihan selama 4 bulan langsung aku lunasi. Aku telah memegang kata-kataku.

Case closed, walaupun aku telat masuk kantor.

Banyak yang meninggalkan komentar di postingan kemarin tentang keluhan kepada Kabelvision. Aku hanya bisa kasih saran:

  • Tuliskan pengaduan dan kirim ke email First Media (email bisa ditanyakan ke CS). Dengan ini, pengaduan bisa diteruskan kepada pihak yang lebih mengerti ketimbang CS front line. Sayang aja, sebagian besar CS Kabelvision/First Media memang kurang dibekali dengan cara-cara yang baik dalam menanggapi komplain keras. Mereka lebih mengedepankan sikap ‘defensif’ ketika diserang. Suatu sikap yang salah untuk bagian CS. Mereka juga kurang dibekali informasi teknis, yang notabene Kabelvision adalah Home Cable.
  • Tunggu dalam seminggu untuk adanya feedback (teknisi datang ke rumah, jawaban dari pihak CS, dll). Kalau tidak ada feedback, kopipes saja pengaduan anda ke Surat Pembaca Detik.
  • Kalau masih belum ditanggapi, tulis ke beberapa Surat Pembaca selain Detik untuk pengaduan lebih keras lagi.

Aku pribadi sebagai pelanggan sebenernya cukup sabar menghadapi lambatnya penanganan dari Kabelvision/First Media. Beruntunglah mereka.