October Vacation #1

Hehehe.. udah lama banget ngga ngeblog, padahal cerita udah bejibun. Mungkin kalo ngeblog tidak lagi dengan tulis menulis, tapi dengan mendengarkan kyk radio mungkin.. i would like to try.. tapi ngga mau podcast (halah)..

Padahal kemaren-kemaren sempet mikir, aku ngeblog itu lho kan ngga punya tema tertentu, bukan tentang IT, bukan tentang ini itu.. tapi ya tentang aku sendiri. Lha koq malah stagnan. Aku pikir sih emang akunya lagi males-semales-malesnya mungkin. Ngga mood. Cancer emang berteman erat dengan moodieness.

Tapi yang namanya ngeblog diary mode, mestinya harus update dengan segala kejadian. Untung selama kejadian berlangsung, banyak foto-foto yang diabadikan sebagai pengganti ngeblog di sini. Bukan apa-apa, aku kronologis minded banget, apa-apa harus kronologis dan harus di record. Tapi yg namanya kyk gitu kan ya pasti ada masa males-males nya. Ya gitu itu tadi, mumpung males nulis, jadi foto-foto aja deh. Tuh di flickr ku banyak, mumpung lagi pro juga.

October Vacation

3 minggu aku menghabiskan waktu di Gianyar, Bali untuk mempersiapkan pembukaan salah satu cabang tempat kerjaku. Ngga bermaksud kabur dari tanggung jawab hectic nya pembukaan, tapi berhubung tiket sudah dipesan jauh-jauh hari, ya mau gmana lagi, bow.

Balik dari Bali tanggal 1 Oktober, tanggal 3 oktober udah mesti ke airport lagi untuk perjalanan jauh +/- 20 jam lah, Jakarta-Singapore-London-Belgrade. 1 hari itu diisi jalan-jalan sama pacar, beli-beli barang yang diperlukan untuk dibawa oleh-oleh, ngatur dan ngepak barang (eventhough last minute) kali ini aku tidak ada yang kelupaan (ngga seperti tahun lalu lupa bawa charger kamera.. brengsek). Sebelum ngepak, ngecek suhu di tanah Serbia sana, sekitar 15-20 celcius. Aku bawa semua kaos lengan panjang yang aku punya, celana pendek buat di rumah atau buat jalan-jalan bila perlu, spatu kets, sandal jepit, 4 baju baru dari Zara yg sekseh. Oleh-oleh paling ya bubuk coklat buat bikin kue atau susu coklat, cabe rawit, mi instan, dll.

Aku sudah diwanti-wanti sama mamah dan tanteh untuk jangan brantem sama adekku, si Tibi. Yeah rite, koq mreka ngga tau aja.. yang bikin kita brantem itu kan saat kalian memberikan perhatian yang beda kepada kita berdua, jadinya ya berantem. Kalo pas ngga ada kalian, kita yang kompak. Gitu aja koq repot. Sejak perjalanan, Tibi sedikit rewel, tapi tidak begitu berarti. Maklum, dia lagi masuk masa cinta monyet tapi cinta banget sampe ngrengek-ngrengek minta pulsa sms buat kabarin pacar monyet nya setiap transit. Bela-belain habisin waktu yang berharga untuk perbuatan yang menurutku tidak berharga. Lainnya tidak ada perbuatan menyebalkan yang berarti, selama perjalanan ini.

Di Changi Singapore, kita sempet keluar dari imigrasi untuk ktemu our Mom. Kita sempet dinner di Crystal Jade sambil ngobrol juga. Nice time, aneh juga bisa keluar imigrasi untuk hanya ktemu begitu, this is the first time, thank God orang imigrasinya ngga kenapa-kenapa. Perjalanan jauh dari Singapore-London pengennya sih tidur aja, biar ngga terasa lamanya. Mana batrei kamera pas habis ketika sudah masuk pesawat, trus juga ngga dibolehin nge-charge di dalama pesawat walopun di wc nya ada port listrik untuk shaver. Udah mana wc nya bagus (pesawat baru kyknya) trus full cermin semua, luas, .. gatel pengen motret.. tapi apa daya, hanya bisa menikmati dengan mata aja. Damn..

Di airport Heathrow London, kita langsung kasih kabar pacar, mom & tante bahwa kita sudah sampai, ngga ada problem, dan kita akan habiskan waktu 3-4jam (lupa) keliling-keliling aja di terminal 4. Adowhh.. terminal 4 itu sucks banget, ngga sebagus terminal 1 (tahun lalu aku mendarat di terminal 1 karena ada transit ke Hongkong). Ya cuman sempet foto-foto aja (yang lalu aku pasang di flickr dan fotografer.net). Tibi sempet beli baju bola, mehel padahal. Aku ngga beli apa-apa, paling kue dan minum aja. Oh ya, mesti beli port listrik converter buat ngecas batrei kamera di airport. Aku pernah baca, di suhu yang dingin, batrei kamera cepat habis ketimbang di suhu normal tropis.

Sesampainya di Beograd, koper keluar lengkap (tidak seperti 2x penerbanganku yang lalu, pasti ada yang nyasar ke kota/negara lain). Pas kita keluar menemui nenek, eh.. gak ada. Mati aku, mana kartu Matrix ku ngga dikenal sama telfon provider di sana, aneh, padahal tahun lalu dikenal. Muter-muter pun juga ngga ketemu nenek. Udah takut berpikir macem-macem, tapi aku buru-buru hapus dan mencari tempat beli kartu perdana. Oh ya, SIM card Serbia ku yang tahun lalu bisa dipakai kyknya sudah expired karena lebih dari setahun ngga di perpanjang.

Nah, pas beli itulah aku ktemu sama Feri Bacsi (Om Feri) yang nyetir mobil nenek. Rupanya mreka telat datang (i think.. entahlah.. saat itu aku masih asing untuk mengerti nenek, mesti adaptasi dulu). Setelah beli nomer perdana yang hanya bisa berhubungan dengan Telkomsel (menurut website, kata Nugi) aku telp Mom untuk kasih tau sudah ktemu nenek (nenek ngga mau punya hp katanya ngga perlu). Di perjalanan Belgrade-Senta aku tidur, perjalanan 4 jam.

Sore sampai di Senta, bongkar koper, oleh-oleh, rebutan tempat tidur (aku berhasil mempertahankan tempat tidurku dulu). Malam itu juga komputer nenek langsung diserbu sama kita, .. rebutan komputer juga, hahaha. Internet di sana cepet bow.. walopun Serbia, tapi di Eropah gituloh.

Sorenya kita sempet keluar jalan-jalan (meregangkan kaki), udara sekitar 15-20 memang, sejuk-sejuk gmana gitu, aku pakai jaket lengan panjang yg warna krem (my fav.. Marc Jacobs) sudah cukup. First stop seperti biasa, Keluarga Kori. Tau dong, di beberapa postinganku kemarin, ibunya Kori meninggal karena tabrakan. Beruntung kita papasan dengan Kori yang hendak ke pemakaman untuk berdoa. Aku menyempatkan ikut ke pemakaman (secara ke pemakaman harus pakai mobil, dan nenek ngga punya mobil, jadi ya ini kesempatan. Kita ngga mungkin bisa kesana sendiri, apalagi ngga tau lot nya yg mana). Aduh, air mataku mengalir sama deras dengan Joszéf Bacsi dan Kori pas aku melihat nama Jutka Néni terpampang di lot pemakaman. Sniff.. sniff..

Malam-malam berikutnya dilalui kurang begitu nyaman. Dari Tibi yang selalu komplen ngga enak ini itu, ngga bisa makan daging kalkun, paru (ati) ayam, tapi pengennya wiener schnitzel melulu (bikinnya kan susye.. mana nenek hidup sendirian), kerjaannya internet melulu, sakit tenggorokan yang membuat dia ngorok dan aku ngga bisa tidur semaleman, pengen makan di resto melulu (soalnya makanan nenek ngga cocok.. maklum, emang dasar anak manja.. ngga bisa hidup susah dikit). Trus akyu nya lagi PMS, jadi bawaannya marah melulu, tidur melulu (jadi males dan gampang capek), ngga keluar rumah, berantem sama nenek sambil ngga bisa ngomong banyak karena masih lupa-lupa.. mesti ngumpulin vocab lagi biar inget-inget. Pokoknya ngga enak deh.

lanjut next posting ah…

Telefon Provider di Serbia

Kemarin nyampe rumah nenek akhirnya jam 6 sore. Sudah mulai gelap, jadi ngga bisa ngapa-ngapain lagi selain bongkar koper, nata tempat tidur, masak indomi (oh yeah, i bring lots of cabe rawit dan cabe kriting, plus sambal botol dan bubuk cabe.. hahahaha). Indomi paling enak dimakan malem-malem dingin-dingin pedes-pedes.. sambil pelukan? *miss Nugi* Eniwey, melegakan tenggorokan dan hidung yg sudah kering karena perjalanan pesawat +/- 20jam.

Rebutan komputer nenek itu sudah biasa. Berantem sama Tibi juga sudah normal.. hopefully by the time melewati 2mgg 2 hari (postingan kemarin di ralat deh) masih bisa akur dan belum bunuh-bunuhan.

Sebenernya, pas transit di Changi sih ngga masalah, malah sempet-sempetnya ktemu Mom yg mampir ke Changi dan kita makan di Crystal Jade *halah*. Trus di London pun masih bisa sms Ririn, Nugi, Mom & Tante Anne. Eh begitu nyampe di Beograd, mampus deh, Matrix ku tiba-tiba ngga menangkap sinyal apapun. Begitu kita sudah ambil bagasi (kali ini bagasinya selamat sejahtera) dan keluar untuk ketemu nenek, eh.. gak ada. Kita berdua cengo’ aja gitu. Siyal, untung ngga ditangep sama paparazzi. Mana matrix ngga bisa diandalkan untuk telp Mom. Akhirnya aku puter-puter cari sim card lokal, eh nenek baru dateng.

m:ts

Ngemeng-ngemeng masalah sim card, akhirnya di erpot aku beli provider m:ts by Telekom Srbija yg previx number-nya 064. Aku punya Mobiklik yang previx number-nya 063 malah udah expired (padahal disini expiary date nya setahun-an). Sekaligus aku beli pulsa 1000 Dinar. Ternyata koneksi unt menelpon Mom jelek, kyknya otomatis pake VoiP. Yasu, yg penting ktemu nenek lah. Perjalanan ke Senta 3-4 jam.

mobiklik

Setelah nyampe Senta, kebingungan mau sms Nugi gak bisa. Mau coba sms Ririn n the office gank yg pada pake Xl pun pada ngga bisa. Hla.. gmana gw mo komunikasi cobak. Gebleknya lagi, emang sih kalo Telekom Srbija itu kerjasamanya sama Telkomsel dowang. Trus mestinya Mobicom (Mobiklik) dengan previx number 063 mestinya kerjasama sama Indosat dowang. Trus yang kerjasama dengan Xl siapa? Eh ternyata gak ada. Cape dee…

telenor

Aku sudah coba beli perdana yg dijual disini, ada Vip (wiki), Telenor (wiki). Siapa tau bisa kerjasama dengan Xl atau paling tidak Indosat. Telenor mestinya kerjasama dengan Indosat. Tapi ternyata jg ngga perfect bisa. Aku bisa sms, tapi dr Ind gak bisa bales. Yang jalan cuman Telkomsel (kali ini).

vip

Yasudeh, sms-smsan dengan Tia (gank Ririn yg satu lagi) karena dia pake Telkomsel.

Expensive London

Brengsek banget. Sudah nulis 5 paragraf, tiba-tiba dalam sekejab hilang seketika. Yasudah, nulis di compose gmail aja biar di save otomatis.

Ngga tega sebenernya meninggalkan Ririn, Tia, Dhiana dan Rini berkutat dengan kesibukan, peluh keringat, kehilangan lemak, stress under pressure di Bali. Bukan maksud kabur atau bersenang-senang, tapi siapa suruh pembukaan diundur dari tanggal 1 Okt menjadi tanggal 9 Okt ketika aku sudah keburu pesan tiket sesuai dengan jadwal libur panjang Tibi, my bro.

Sejak pulang dari Bali tanggal 1 Okt kemarin, aku ngga berhenti menelpon mereka (XL murah, yeah) berkali-kali untuk mendengar update laporan disana. Tidak terkecuali Bu Est yg makin stress dengan politikus yang mengaku tidak berbuat politik. Untung masih ada Pak Ghani di sana yang bisa menentramkan keadaan. My wise cool daddy.

Kemarin akhirnya selesai juga mengepak 2 koper untuk dibawa ke Serbia. 1 koper isi barang-barang pribadi yang cukup ringan dan masih ada space. Satu koper lagi isinya small rice cooker, beras 5kg, indomie more than 20 bungkus, cabe kriting dan cabe rawit, Baileys buat nenek. Koper itu sendiri beratnya 26kg. Untungnya aku berangkat berdua dengan Tibi, menghabiskan total 57kg dari max kapasitas 60kg.. heh heh .. *ogah rugi bgt*.

Kerjaan kita dari Changi – Heathrow adalah foto-foto narsis, ngetawain orang lain yang ngga ngerti bahasa kita, sibuk sendiri dengan cari makanan dan lihat-lihat gadget. Berhubung di Heathrow cukup lama, maka kita main internetan saja. Mahal sih, 1 Euro 5 menit. Habis ini mau jalan-jalan ke toko-toko dan foto-foto lagi.

Coba Nugi jadi ikutan :p