October Vacation #1

Hehehe.. udah lama banget ngga ngeblog, padahal cerita udah bejibun. Mungkin kalo ngeblog tidak lagi dengan tulis menulis, tapi dengan mendengarkan kyk radio mungkin.. i would like to try.. tapi ngga mau podcast (halah)..

Padahal kemaren-kemaren sempet mikir, aku ngeblog itu lho kan ngga punya tema tertentu, bukan tentang IT, bukan tentang ini itu.. tapi ya tentang aku sendiri. Lha koq malah stagnan. Aku pikir sih emang akunya lagi males-semales-malesnya mungkin. Ngga mood. Cancer emang berteman erat dengan moodieness.

Tapi yang namanya ngeblog diary mode, mestinya harus update dengan segala kejadian. Untung selama kejadian berlangsung, banyak foto-foto yang diabadikan sebagai pengganti ngeblog di sini. Bukan apa-apa, aku kronologis minded banget, apa-apa harus kronologis dan harus di record. Tapi yg namanya kyk gitu kan ya pasti ada masa males-males nya. Ya gitu itu tadi, mumpung males nulis, jadi foto-foto aja deh. Tuh di flickr ku banyak, mumpung lagi pro juga.

October Vacation

3 minggu aku menghabiskan waktu di Gianyar, Bali untuk mempersiapkan pembukaan salah satu cabang tempat kerjaku. Ngga bermaksud kabur dari tanggung jawab hectic nya pembukaan, tapi berhubung tiket sudah dipesan jauh-jauh hari, ya mau gmana lagi, bow.

Balik dari Bali tanggal 1 Oktober, tanggal 3 oktober udah mesti ke airport lagi untuk perjalanan jauh +/- 20 jam lah, Jakarta-Singapore-London-Belgrade. 1 hari itu diisi jalan-jalan sama pacar, beli-beli barang yang diperlukan untuk dibawa oleh-oleh, ngatur dan ngepak barang (eventhough last minute) kali ini aku tidak ada yang kelupaan (ngga seperti tahun lalu lupa bawa charger kamera.. brengsek). Sebelum ngepak, ngecek suhu di tanah Serbia sana, sekitar 15-20 celcius. Aku bawa semua kaos lengan panjang yang aku punya, celana pendek buat di rumah atau buat jalan-jalan bila perlu, spatu kets, sandal jepit, 4 baju baru dari Zara yg sekseh. Oleh-oleh paling ya bubuk coklat buat bikin kue atau susu coklat, cabe rawit, mi instan, dll.

Aku sudah diwanti-wanti sama mamah dan tanteh untuk jangan brantem sama adekku, si Tibi. Yeah rite, koq mreka ngga tau aja.. yang bikin kita brantem itu kan saat kalian memberikan perhatian yang beda kepada kita berdua, jadinya ya berantem. Kalo pas ngga ada kalian, kita yang kompak. Gitu aja koq repot. Sejak perjalanan, Tibi sedikit rewel, tapi tidak begitu berarti. Maklum, dia lagi masuk masa cinta monyet tapi cinta banget sampe ngrengek-ngrengek minta pulsa sms buat kabarin pacar monyet nya setiap transit. Bela-belain habisin waktu yang berharga untuk perbuatan yang menurutku tidak berharga. Lainnya tidak ada perbuatan menyebalkan yang berarti, selama perjalanan ini.

Di Changi Singapore, kita sempet keluar dari imigrasi untuk ktemu our Mom. Kita sempet dinner di Crystal Jade sambil ngobrol juga. Nice time, aneh juga bisa keluar imigrasi untuk hanya ktemu begitu, this is the first time, thank God orang imigrasinya ngga kenapa-kenapa. Perjalanan jauh dari Singapore-London pengennya sih tidur aja, biar ngga terasa lamanya. Mana batrei kamera pas habis ketika sudah masuk pesawat, trus juga ngga dibolehin nge-charge di dalama pesawat walopun di wc nya ada port listrik untuk shaver. Udah mana wc nya bagus (pesawat baru kyknya) trus full cermin semua, luas, .. gatel pengen motret.. tapi apa daya, hanya bisa menikmati dengan mata aja. Damn..

Di airport Heathrow London, kita langsung kasih kabar pacar, mom & tante bahwa kita sudah sampai, ngga ada problem, dan kita akan habiskan waktu 3-4jam (lupa) keliling-keliling aja di terminal 4. Adowhh.. terminal 4 itu sucks banget, ngga sebagus terminal 1 (tahun lalu aku mendarat di terminal 1 karena ada transit ke Hongkong). Ya cuman sempet foto-foto aja (yang lalu aku pasang di flickr dan fotografer.net). Tibi sempet beli baju bola, mehel padahal. Aku ngga beli apa-apa, paling kue dan minum aja. Oh ya, mesti beli port listrik converter buat ngecas batrei kamera di airport. Aku pernah baca, di suhu yang dingin, batrei kamera cepat habis ketimbang di suhu normal tropis.

Sesampainya di Beograd, koper keluar lengkap (tidak seperti 2x penerbanganku yang lalu, pasti ada yang nyasar ke kota/negara lain). Pas kita keluar menemui nenek, eh.. gak ada. Mati aku, mana kartu Matrix ku ngga dikenal sama telfon provider di sana, aneh, padahal tahun lalu dikenal. Muter-muter pun juga ngga ketemu nenek. Udah takut berpikir macem-macem, tapi aku buru-buru hapus dan mencari tempat beli kartu perdana. Oh ya, SIM card Serbia ku yang tahun lalu bisa dipakai kyknya sudah expired karena lebih dari setahun ngga di perpanjang.

Nah, pas beli itulah aku ktemu sama Feri Bacsi (Om Feri) yang nyetir mobil nenek. Rupanya mreka telat datang (i think.. entahlah.. saat itu aku masih asing untuk mengerti nenek, mesti adaptasi dulu). Setelah beli nomer perdana yang hanya bisa berhubungan dengan Telkomsel (menurut website, kata Nugi) aku telp Mom untuk kasih tau sudah ktemu nenek (nenek ngga mau punya hp katanya ngga perlu). Di perjalanan Belgrade-Senta aku tidur, perjalanan 4 jam.

Sore sampai di Senta, bongkar koper, oleh-oleh, rebutan tempat tidur (aku berhasil mempertahankan tempat tidurku dulu). Malam itu juga komputer nenek langsung diserbu sama kita, .. rebutan komputer juga, hahaha. Internet di sana cepet bow.. walopun Serbia, tapi di Eropah gituloh.

Sorenya kita sempet keluar jalan-jalan (meregangkan kaki), udara sekitar 15-20 memang, sejuk-sejuk gmana gitu, aku pakai jaket lengan panjang yg warna krem (my fav.. Marc Jacobs) sudah cukup. First stop seperti biasa, Keluarga Kori. Tau dong, di beberapa postinganku kemarin, ibunya Kori meninggal karena tabrakan. Beruntung kita papasan dengan Kori yang hendak ke pemakaman untuk berdoa. Aku menyempatkan ikut ke pemakaman (secara ke pemakaman harus pakai mobil, dan nenek ngga punya mobil, jadi ya ini kesempatan. Kita ngga mungkin bisa kesana sendiri, apalagi ngga tau lot nya yg mana). Aduh, air mataku mengalir sama deras dengan Joszéf Bacsi dan Kori pas aku melihat nama Jutka Néni terpampang di lot pemakaman. Sniff.. sniff..

Malam-malam berikutnya dilalui kurang begitu nyaman. Dari Tibi yang selalu komplen ngga enak ini itu, ngga bisa makan daging kalkun, paru (ati) ayam, tapi pengennya wiener schnitzel melulu (bikinnya kan susye.. mana nenek hidup sendirian), kerjaannya internet melulu, sakit tenggorokan yang membuat dia ngorok dan aku ngga bisa tidur semaleman, pengen makan di resto melulu (soalnya makanan nenek ngga cocok.. maklum, emang dasar anak manja.. ngga bisa hidup susah dikit). Trus akyu nya lagi PMS, jadi bawaannya marah melulu, tidur melulu (jadi males dan gampang capek), ngga keluar rumah, berantem sama nenek sambil ngga bisa ngomong banyak karena masih lupa-lupa.. mesti ngumpulin vocab lagi biar inget-inget. Pokoknya ngga enak deh.

lanjut next posting ah…

You Might Also Like

7 thoughts on “October Vacation #1
  1. itu jaket marc jacobs yag ketinggalan di cafe? yang elo nanya sama gue, “kok lo bisa tau marc jacobs” ?
    :p

    mana lanjutan ceritanya jeng? eh udah di jakarta lagi kan, sampai kapan nih? bakalan ngabur ke Bali lagi?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *