Officially, 3 GSM Operator

Officially, sekarang aku punya 3 nomer GSM terbesar di Indonesia. Huahahaha..

Kalo Matrix Indosat sudah pasti nomer utama. Nomer XL pun yang sejak awal buat pacaran karena tarif sms gratis dan telpon yg murah sudah menjadi telpon kerjaan maupun teman yg sesama XL (hanya digunakan ke nomer XL) (Bos dan kebanyakan teman kerja memang pakai XL). Dan sekarang, Telkomsel sudah resmi *halah* menyimpan data diriku menjadi pelanggan pasca bayar. Mamih Mira pasti gembira. Tapi jangan lupa, thanks to Prasz dan Mbu yang telah membantu setor muka dan setor referensi (jaminan ya, Prasz?), coffee latte, dan penculikan sementara oleh Mbu (dibawa muter2 deh kartu gw). Hihihi.. I O U guys!

Ini semua hanya gara-gara IM2 tidak memberikan layanan yang memuaskan. Huh! Awalnya tergoda berinternetan ria menggunakan 3G dengan modem gratis seperti Deden di kos2annya. Berhub saat ini aku tinggal di lokasi yg belum tetap (masih ngontrak) dan juga tidak dilewati oleh kabel Fastnet, mau tidak mau aku memilih internet by 3G. Deden bilang, pakai CC Citibank bisa mudah, lgsung dapet, cukup murah. Lha ya iya (masa ya.. ah males nerusin), cukup bayar 350rb sudah dapat 1.5Gb per bulan.

Bulan awal memakai, wah puwas buanget deh. Cuepet buwanget, trus di daerahku dapet yg HSDPA (kadang2 aja dapetnya UMTS). Mantab. Bulan kedua lumayan di-abuse, tapi tidak melebihi quota 1.5Gb nya. Bulan ketiga, karena kecelakaan kemarin, harus kerja dari rumah (ongkos ke kantor jadi mbludak karena si burung biru) jadi kebantu banget untuk berhubungan dengan kantor via internet 3G ini. Tapi menjelang akhir bulan, sudah ngos-ngosan melihat kapasitas 1.5Gb sudah terlewati, dan itu belum termasuk perhitungan yg saat itu aku pakai. Mati kon. Gimana dunks?! Aku bisa mati kebosanan di rumah tanpa internet (koq ya mati, bukan ngga kurus gitu.. ). Internet buatku udah seakan ASI buat bayi. Needed badly.

Naif pernah menyebut2 membeli 20 kartu perdana AXIS langsung untuk di-abuse internetnya. AXIS lagi menjadi GSM yang ‘baik’ dengan memberikan gratis 100Mb per bulan. Jadi kalo bulan ini sudah kepake, bulan depan masih dikasih lagi. Walopun ‘katanya’ berakhir akhir Mei, tapi gosipnya diperpanjang sampai Juli. Ternyata situasi Naif tidak begitu beda denganku, needed badly dan lokasi tidak menunjang untuk Fastnet. Tapi untungnya dia, AXIS memberikan jaringan 3G di daerahnya, sedangkan di daerahku harus puwas hanya dengan EDGE yang dimana untuk masuk gmail aja butuh 2 menit dimana YM aja belum konek-konek.

Tiba-tiba angin segar semilir lewat di kampung gajah. Telkomsel ultah dan menawarkan paket Flash Unlimited. Hanya dengan bayar 125rb (layanan basic) bisa menikmati 3Gb (bechul, 3Gb, 2x lipatnya yang diberikan IM2). Wah.. padahal tadinya sempet terpikir mau coba WiMode yang juga memakai Huawei E220 tipe CDMA. Tapi tawaran Flash Unlimited ini sulit dilewati.

OOT dikit. Salah satu kelemahanku: susah menolak tawaran. Seperti waktu mampir Grapari di Wisma Mulia dan bertemu dengan Mbu dan Prasz. Duh, padahal aku sudah ada janji dengan Ahli Spesialis Tulang untuk treatment pasca kecelakaan tsb jam 3, lokasi di Barito. Sedangkan saat itu sudah setengah 3, mestinya sudah harus berangkat (by burung biru) supaya keburu waktu. Eh, si Prasz malah mengajak ber-coffee latte. *Gemes banget deh dengan posisi seperti ini*. Minum kopi penting, selain karena diajak (ditraktir?) dan perlu karena belum tidur semaleman, tapi juga udah janji treatment yang mana kalo dibatalin bayar 50.000. Akhirnya, meng-IYA-kan. Si Mbu sampe noleh karena kaget.

Tepat jam 3, setelah selesai dari ber-coffee latte, aku sudah diamuk massa (hehe.. kinda lah) karena memilih pilihan yg salah. Buru-buru beranjak dari kursi dan menuju lobby depan. Lokasi sih sebenernya memang tidak jauh, apalagi kalo jalanan lapang tanpa macet, tapi ya teuteup, telat. Tapi sms Mbu menenangkan “Ya udah, laen kali gw bantuin stick to the plan”. Hihihi! Mwah Mbu!

BACK. Setelah melewati birokrasi yang sebenarnya di’loncati’, sore itu juga kartu HALO nya sudah ditangan Prasz. Muantab, aku sempet bilang sama mbak2 cs yg di depan “buat apa punya teman yang tidak bisa digunakan”. Maksudnya, that’s what friends are for, cieee…

Itu kemarin.

Hari ini aku seharian nongkrong di PIM, udah kyk istri pengangguran, beli baju rapih buat kawinan sodara wiken depan (plus korset *ups*), beli deodoran yg udah mau abis, beli kado buat adek bayi ultah pertama, print buku bank, makan Sushi Tei. Itu semua sebenernya ‘things to do the next time I go to PIM*. Yang ketinggalan malah beli jepit rambut (punyaku yg biasanya itu jatuh entah kemana ketika di dufan, wiken kemarin). Sebenernya aku tuh nungguin Bunjms kelar terapi dan mau kuculik, tapi sampe maghrib malah ‘kalah’ cepet nyulik, gagal deh ktemuan. Aku pikir, mumpung aku udah di luar rumah, sekalian aja sempetin ambil Flash nya.

Mampir ke kantor Prasz untuk mencoba meng-abuse internet kantor Telkomsel (yang ternyata masih kalah cepat dengan kantor Indosat DM, hihihi.. mungkin karena faktor cpu jadul, timpal Prasz). Mbu yang telah menculik kartu Flashku menyempatkan diri mampir kantor (lagi) untuk bertemu si empunya. Mungkin dia berharap mendapatkan ransom, tapi gagal. Next time baby 😀

Malam itu, lanjut ke LaForca.. Wong Pitoe, here I come!

Ohya, pagi ini Telkomnyet Flash nya sudah bisa dipakai dan sudah mendownload lagunya Deddy Dhukun & Dian Pramana Putra.

Hamil Ah..

Ngeliat foto Jessica Alba hamil besar.. tiba-tiba jadi pengen hamil jugak.. *senyum sinis*

Jessica Alba Hamil Besar

Ngga tau knapa dari dulu pengen aja ngerasain hamil (hamilnya doang lho.. ngurus anak mah nanti dulu). Pengen coba jadi surrogate mother, tapi kan disini gak ada. Hm… padahal gajinya mahal. Kan lumayan. Hahaha..

Kalo liat cewek hamil, rasanya cantik. Kyk foto di atas itu.

Dari dulu, bener deh.. pengen coba yg namanya .. rasanya hamil itu gimana. Dari yang namanya ngidam, gampang ngambek, morning sickness, perut ditendang-tendang (sama bayi lho, bukan sama orang lain), sampe yang namanya melahirkan. Hyaa.. aku ngga gitu takut melahirkan (hare gene, banyak sekali cara melahirkan supaya ngga sakit, seperti salah satunya melahirkan di dalam air hangat dan steril tentu saja). Yang menyebalkan tentu saja, banyak pantangan makan (sashimi salah satunya) dan harus menjaga tubuh agar tidak sakit.

Kalo dibilang ngebet banget, juga ngga. Aku trauma melihat kejadian temenku.. begini ceritanya..

Temenku ini pacaran 4 tahun, jarak jauh (Jkt Bandung), dan akhirnya si ceweknya maksa (right, maksa!) untuk menikah dengan alasan:

selalu sedih ketika dateng ke kawinan temen-temennya, dia dateng sendiri, ngga sama pasangan.

Hello? Emang ngga ada alasan lain apa?
Setelah maksa nikah dan dikabulkan.. (cowoknya juga kyk ngga punya pendirian aja) mereka tetep pisah kota. Akhirnya ceweknya sebel dan ngediemin si cowok berbulan-bulan. Alhasil.. cowoknya cari cewek lagi (lha istrinya sendiri ngga ngurus, padahal si cowok sebagai suami udah bersabar sambil minta untuk diurus).

Serem yah? Makanya aku ngga mau ngebet. Ya gitu lah.. klo namanya menikah karena dipaksa dan ngga jelas alesannya.
Karena itu, aku paling anti yg namanya maksa dengan alasan ngga jelas.
Seperti hamil ini, ngga mungkin dong aku maksa minta nikah hanya demi alasan… “pengen hamil”.. (lha ngurus anak gmana? nanti dulu?) kan ngga lucu.

Makanya.. namanya juga keinginan.. ngga semua keinginan bisa terkabulkan kan?
Aku sih ngikutin waktu dan arus air mengalir aja. Suatu saat pasti ada saatnya yang namanya pernikahan dan yang namanya hamil dan lalu punya anak.

Berhubung aku ngga gitu bisa tahan dengan anak kecil, jadi kemungkinan anak hanya 1 atau 2 (kalo kebablasan / buat cadangan.. hahaha).
Kalo bisa kembar laki-laki. Biar aku dikelilingi laki-laki.. hihihi (ogah punya saingan yg lbh cantik).

Nelpon Nyasar Sore-Sore

Sore-sore jam 5, lagi enak-enaknya tidur sore sehabis kecapean treatment dari chiropracter.

*ringtones hp matrix bunyi* duhh.. siapa neh nelp sore-sore ngga jelas di hari libur.
hmm.. nomer xl tidak dikenal 0817-558-dua empat empat. yasudah deh, angkat aja.
“halo?”

dia: “halo! halo! siapa nih? ini siapa?”
aku: “.. ? ha?”
dia: “ini siapa? ini siapa ya?” dengan nada maksa.
aku: who de hell.. nanya2 nama gw.. “situ cari siapa?”
dia: “halo ini siapa ya?! ini siapa?!” dengan nada cepet dan maksa

matiin telp! balik tidur.

eh.. dia sms…

dia: “ini siapa ya?”
aku: hmm.. jawab ga ya? mikir.. mikir.. “Situ nyarinya siapa? Koq tiba2 nelp saya nanya nama saya”
dia: “Mf soalnya no mu ada dihp nya aku. Aku ajik kamu siapa ya?”
aku: “Aku ngga kenal no mu & namamu. Maaf”
dia: “Sombongnya jadi cewek. Aku ajik umar mf klu ganggu ya!”
aku: Sialan. Kurang ajar banget nuduh gw sombong. “Haduh, serba salah. Ini telp nyasar, tlg jgn serius amat”
dia: “Mahal sekali namamu ya, tp lebih mahal burungku lho!”

Muantab, ..

Moral of the story: kalo udah tidur, jangan angkat telp dari no tidak dikenal.

Lagu Jantan

Malam-malam sendirian lagi. Kalo kemarin sudah mellow karena melihat diri sendiri yang banyak kekurangan, sekarang mellow lagi. Mungkin karena sendirian kalee.. hehehe. Aku ngga begitu mau cerita tentang kecelakaan kemarin, sudah selesai serunya, sudah lewat masanya. Aku harus menghadapi apa yang di depan sambil recovery tubuh yg kemarin sempet remeg. Aku sendiri masih banyak kekurangan, mudah marah, banyak egois (eh, who doesn’t ya?) ah sudahlah.. namanya juga berusaha.. jadi tolong dihargai.. oceh.

Malem-malem ditemani ceting sama cowok-cowok (kesannya banyak ya?).. ditemani sama Avolution Menthol dan lagu jantan.

Tul, lagu-lagu jantan.

Ngga ngerti spesifikasi dari lagu jantan? Gampang, lihat aja playlist lagu-lagu ini:

Duran-Duran – Ordinary World
Led Zeppelin – Stairway To Heaven
Helloween – Forever And One
Saigon Kick – The One
Bonnie Tyler – Total Eclipse Of The Heart
Guns N Roses – Don’t Cry
Bon Jovi – Bed Of Roses
etc..

got that?

Lagu jantan adalah lagu-lagu yang sering dan mudah dimainkan sama cowok-cowok kalo lagi ngumpul. Dimainkan di gitar, tentu saja. Lagu legenda tahun 90-an. Biasanya lagi ngumpul untuk nongkrong, banyak cowok dan sedikit cewek (kalo banyak cewek, pasti ngerumpi). Lagu-lagu itu semua menunjukkan kejantanan seorang cowok untuk bergitar sambil bernyanyi.

Playlist di atas hanyalah sebagian dari lagu yang kebetulan teringat dan ada di stok mp3ku. Bisa lebih luas lagi tentu saja. Apalagi kalo yang doyan main gitar dan nyanyi, bahkan biasanya membawa lirik atau sekaligus kord lagunya (yang membawa kord lagu biasanya sih jarang). Asiknya sih bisa sambil nyanyi bareng, ngerokok (waktu itu masih coba coba), malem-malem sampe lupa pulang, menghabiskan waktu relax.

Mendengarkan lagu-lagu seperti di atas itu menyenangkan. Membuatku mengingat bahwa dulu aku pernah nongkrong (waktu itu nongkrongnya di Taman Blakang PL) dengan cowok-cowok sambi belajar main gitar, newbie nich ceritanya. Tentu saja flirting bertebaran dimana-mana. Hihihi.. Tahun kapan ya itu? Menjelang 2000 sih.. sekitar 97-99 lah. Pas jaman kerusuhan mei itu juga (sudah 10 tahun, buset..).

Ayo, kasi komen di bawah, tambahin lagi lagu-lagu apa yang merupakan lagu jantan..

And I need you now tonight
And I need you more than ever
And if you only hold me tight
We’ll be holding on forever

Once upon a time I was falling in love
But now I’m only falling apart
There’s nothing I can do
A total eclipse of the heart

Cinta yang sudah dibangun, akhirnya runtuh juga..

And please remember, that I never lied
And please remember, how I felt inside now honey
You gotta make it your own way, but you’ll be alright now sugar
You’ll feel better tomorrow, come the morning light now baby

.. *sambil menghisap rokok*.. mantab.