Travelling Ria

Jalan-jalan alias travelling itu udah jadi hiburan mahal kalo kita mikirin Luar Negri melulu. Padahal negara kita sebegitu luasnya dan sudah untung negara kita ngga luas karena dipenuhi gurun melulu kyk di cina dan arab. Apalagi kalo kita menjinjing kamera. Kurang apalagi? Lets start.

Dulu, tahun 2004, pengalaman travelling dimulai dari Jakarta-Batam-Spore-KL-Spore-Jakarta. Baca panduannya pun dari blog nya si Alaya. Kyknya waktu itu doable banget. Betul juga ternyata.. lewat Batam bisa lebih murah, tapi ya rada korban di waktu, karena ngga bisa langsung sampai dengan cepat. Asik juga pengalaman dari airport Batam naik taksi (waktu itu 40rb, udah harga umum) ke pelabuhan (apa ya waktu itu namanya?) yg nyambung sama Mall Harbour Front di Singapore (tinggal lanjut naik MRT deh). Sempet ditawarin pelabuhan satunya lagi, tapi aku ngga berani.. Nyampe di pelabuhan, sudah langsung ditawarin calo fiskal untuk dianterin beli tiket dan masuk ke ruang tunggu fery tanpa berkas fiskal, tapi pasport di cap. Anyway, itu dulu, tahun 2004. Ngga tau deh kalo sekarang gmana.

Jakarta

Di Spore, mencari bis untuk ke KL juga ngga sulit. Naik bis langsung dari Spore maupun ke dulu JB juga bisa. Perjalanan sekitar 4-5 jam. Berhubung sebelumnya sudah pernah ke KL, jadi kita sudah tau kita-kita tujuannya kemana aja. Jalan Bukit Bintang dijadikan sasaran untuk menginap dan cari makan. Kemana-mana tadinya udah mau naik monorail, tapi kita putuskan ber taksi dulu deh, denger-denger KL tidak seaman Spore. Main-main ke Sunway Lagoon ada permainan semacam Dufan dan Atlantis nya. Seru banget, karena wahananya lebih seru daripada Dufan.

Riverside Point, Spore

Jalan-jalan kyk gitu seru kalo kita berjiwa spontanitas. Kalo terlalu diatur kemana-mana nya malah terkesan kyk tour aja. Bagi yg ingin relaks, tour memang enak.. karena di treat kemanapun, sudah tinggal duduk di bis, jalan, turun, makan, muter-muter bersama rombongan, dll. Tapi kalo spontanitas dan hanya berbekal buku Lonely Planet sudah pasti seru sendiri. Makan dimana, nginep dimana, naik transportasi apa, sudah pasti kita yg menentukan.

Kuta Bali

Seminggu kemarin, Om 77 dan Winny, putrinya, baru merayakan hadiah kelulusan SMA dengan jalan-jalan dari Bali-Jakarta-Bandung-Jogja-Bali. Travelling menggunakan kereta (thank God di pulau Jawa sudah ada kereta, hahaha) dan pesawat (Bali-Jkt dan Jogja-Bali). Winny pasti puas sekali belanja belanji baju dan kaos di FO-FO di Cihampelas. Sedangkan Om 77 sudah pasti jepret sana jepret sini..

Jalan-jalan seperti yang mereka lakukan sebenernya sudah kepingin aku lakukan sejak dulu. Apalagi gerbong kereta sekarang sudah disediakan yang kualitas bagus. Apalagi sudah mengantongi 3 lensa di 400D ku.. hahaha. Salah satu enaknya jalan-jalan model ini, adalah mengasah kesigapan kita dalam menentukan arah tujuan. Menimbang-nimbang mau ke mana, naik apa. Memutuskan makan dimana, bayar berapa. Mengasah otak untuk mengambil keputusan, bertindak, berhati-hati dengan sekitar sambil menikmati pemandangan sekitar. Wisata kuliner, wisata foto-foto, wisata kota, wisata hiburan.

Ohya, travelling memang hiburan yang cukup mahal (ketimbang jalan-jalan di mol atau sekedar ke Waterbom / Dufan). Tapi yang aku cari adalah refreshment.. dan JALAN KAKI-nya.

Am I Wrong?

There’s too much, that I keep, to myself
And I turn my back on my faith
It’s like glass, when we break, I wish no one in my place
And I’ve seen, you don’t need their seeds
When their dirt, goes in deep, and I’m lost in sleep

I can’t stay, in this place, I can’t stand
When the room turns round on my fate
You give no guarantees, there’s no promise I can keep
I can’t stand, I can’t see my way, I feel blind
On my feet, I can’t stay too long, am I wrong?

Goodbye, lay the blame on luck (6x)

I’m so tired, of my mood, and sleep comes
With a knife, fork and a spoon
You’re so pale, in your face, you let life get in your way
And I’ve seen you don’t need their seeds
When their dirt goes in deep, and I’m lost in sleep, am I wrong?

Goodbye, lay the blame on luck..

Udah lama gw ngga ngeblog menyeh-menyeh. Terlalu banyak yg mengenal diri gw secara pribadi, jadi suka di kait-kait kan dengan kehidupan pribadi gw. Kali ini gw bisa bilang kalo lirik lagu yg satu ini mungkin tidak begitu mudah dimengerti, tapi nuansa lagunya tetep bikin menyayat hati. Lagu ini gw kenal sejak tahun 1995 pas film Angus muncul di dunia. Jaman itu masih SMP.. masih baru menggemari band kesayangan gw, Harihijau. Gw sempet beli kaset nya dan sering diputer untuk mendengarkan lirik sambil ditulis. Entah kemana sekarang tuh kaset. Lagu ini adalah favorit gw dari semua lagu di dalamnya. Lagu lain yang jadi favorit adalah Weezer (tentu saja.. the second best band!), lalu Ash (the third best band..), dan lagu Enough yg ber-SKA ria.

Seperti itulah genre musik jaman SMP gw. Lagu ntu bisa didengarkan di Yutub.

Mellow nya Am I Wrong masih jadi andalan dari album tersebut. Apalagi ketika didengerin malem-malem menjelang tidur *lihat jam.. eh ini mah menjelang subuh*. Mellow nya lagu ini bisa menemani perasaan hati gw yg sehari dua hari ini rada-rada gundah *halah*. Biasanya tebakan temen-temen terdekat suka bener.. yah kalopun gw bilang salah.. mungkin hanyalah denial. Tapi biarlah rahasia ini menjadi milikku saja *sibuk nulis diary lagi*.

Kemarin malem gw menyempatkan diri bertemu dengan teman baru. Bukan, bukan untuk cari patjar baryu maupun gebetan, hanya fans berat yg suka googling nama gw *sisir poni sambil pegang kerah*. Si oknum lelaki yg bernama bintang nya Shun di Saint Seiya tiba-tiba ngebet pengen ktemu sampe harus nelp malem-malem menunggu gw lagi sibuk bermimpi indah, untuk diganggu tidurnya untuk janjian ketemu di PIM. Rupanya dese sengaja nelp malem-malem, biar terkesan syahdu, tapi yg ada, gw nya masih ngelindur pas njawab ajakan ktemuan. Jujur, klo siangnya ngga diingetin, mungkin masih mengira ajakan itu hanya ada di mimpi.

Setelah mengajak seorang temen kerja ke dalam pertemuan tersebut (gw parno bo.. takut diculik.. ntar kyk film The Vanishing) akhirnya bertemu juga sama pria bernama inisial Shun. Oke lah.. ada tampang, walopun masih kalah berat dibanding Keanu Reeves. Shun yg ngga punya pendirian hampir aja manut manut wae diajakin ke salon nail art yg baru di basement south nya PIM2. Akhirnya gw mengalah dan kita kopdar standart: ngobrol sambil makan. Cerita punya cerita, pria yg ngakunya pemalu dan pendiem ini adalah anak Sipil ITB yg bolak balik 2×2 on site di Balikpapan. Berhubung IPS gw ga gitu bagus, jangan tanyakan lokasinya kepada saya. Rencananya sebenernya ngga mau makan, scara gw kepengen diet. Tapi gw berhasil tidak memakan nasinya, hanya sayuran toge dan daging.. oh ya dan sepotong tofu.

Kopdar singkat ini lanjut sambil kongkow di BintangUang sambil mengepulkan asap dari mulut. Cerita yang tadinya emang ngga dijaga untuk menjadi jaim.. berlanjut ke cerita cinta. Ajegile bok! Gw di kasi tips-tips berasa murid yg mendengarkan sang dosen berceloteh. Dalam ati bilang, ngakunya pendiem dan pemalu, taunya bocor juga kalo dipancing-pancing. Sebelum lanjut lagi, kami berpisah di persimpangan.

Malam telah datang.. saatnya ngantuk juga harus datang. Ngantuk kalo dibutuhkan suka ngga datang-datang. Ngga tau si ngantuk lagi kemana, yang pasti sih malem ini ngga dateng walopun sudah dipancing pil Lelap. Kebetulan masih ada sedikit yang bisa menemaniku mencari lagu-lagu soundtrack Angus yang di atas sana, sambil berbacol ria .. becanda goblok dan bergosip hot.

Ngga sadar.. lagu sudah kekumpul, rahang sudah kaku karena kebanyakan ngakak dan terpana mendengar gosip hot antar dosen dan mahasiswa (bukan gosip sih.. kenyataan) yang main gila di kampus sampe adegannya kyk pelem-pelem bokep tingkat berat *terlalu jijay untuk dideskripsikan*. Ini sudah jam 6 pagi, aku belum tidur, jam 9 sudah harus ke kantor. Mungkin ini saatnya aku minum kopi.

Btw, makasih ya Cuy, chattingnya seru sekali! Untung aku save di Yahoo Archieve. Kapan-kapan kita lanjut lagi, Cuy.

Spek Maknyos

Pusing deh kalo ngurusin masalah komputer di kantor. Scara gw bukan lulusan S.KOM.. pengetahuan gw hanya seberapa sih dibanding mereka? Dari 1 divisi ku ini yg penuh dengan perempuan mandiri.. pada akhirnya ya kita-kita juga mau ga mau mesti belajar yg namanya dari mengganti power supply sendiri, sampai setting kabel UTP di kantor.

Hello, kerjaan ini tidak digaji tambahan, tapi tiap bulan pasti adaaaa aja masalah. Makanya gw ogah ngurusin ini melulu.

Akhirnya kita berhasil menemukan seorang pria muda alias pemuda .. *haiyah* yang mau kerja di tengah-tengah kumpulan para cecewek. Felt sorry a bit buat pacarnya si pemuda yg mungkin bertanya-tanya.. apakah pacarku tidak akan tergoda ya? Hahaha.. *Hi Indra!*

Jangan percaya kalo kita perempuan mengerjakan sendiri tanpa ada yg ngajarin. Kita juga dibantu sama para cowok. Ngga cuman pacarku (& mantan dulu), tapi juga pacar Ririn dikerahkan untuk mengajari dan membatu (klo pas lagi sempet). Admin program yg kita pake juga kadang2 diminta bantuin, walopun akhirnya ogah juga.. hahaha. Ibu Manager Operasional yg di Bogor pun dengan gagahnya turun tangan untuk mengangkut, mengganti parts. Dari yg tidak mengerti Office, sampai bisa mengganti power supply (aku aja blum pernah).

Anyway, kebetulan di Bali kita membutuhkan sebuah CPU dengan kualifikasi: bisa menampilkan 4 monitor sekaligus dengan tiap tampilannya beda-beda. Monitor 1 dipakai untuk kerja (edit photoshop) dan 3 lainnya dipakai untuk slide show foto-foto yang sudah di jepret oleh para fotografer kita. Mirip seperti yang dipakai di Tornado Dufan lah kurang lebih. Untuk teknisnya.. I have to find out by myself.

Pulang dari Bali, membombardir teman-teman satu kampung untuk dimintai informasi. Ohya, kepengennya sih pakai Ubuntu dan Gimp, tapi sang operator nya aja baru ngerti komputer, ngga berani ngasi Ubuntu + Gimp. Tanya sana sini termasuk juragan kredit, juragan hecker dan juragan id-ubuntu.. akhirnya memutuskan menggunakan vga card yg akan memperpanjang workspace ke samping kanan 4 monitor. Nanti di monitor 2,3 dan 4 tinggal diaktifkan software yang bisa menampilkan slideshow pictures.

Great idea huh?

Nah sekarang pemilihan hardware.. *pusing* karena memang belum pernah main beginian. Tanya sana sini, disarankan Nvidia atau Intel. Nvidia yg bisa 4 monitor namanya Quadro samting. Browsing, not so lucky, akhirnya nanya ke rakitan.com. Kebetulan ada yg ngerti dan pernah ada yg pesan seperti itu. Jadinya diberikan lah spek yg lumayan cihuy… Cihuy nya karena CPU DOANG 10jt.

Maknyos .. either memang harus begitu, apa gw yg dikibulin.. wanda hamidah deh.

spek maknyos