Am I Wrong?

There’s too much, that I keep, to myself
And I turn my back on my faith
It’s like glass, when we break, I wish no one in my place
And I’ve seen, you don’t need their seeds
When their dirt, goes in deep, and I’m lost in sleep

I can’t stay, in this place, I can’t stand
When the room turns round on my fate
You give no guarantees, there’s no promise I can keep
I can’t stand, I can’t see my way, I feel blind
On my feet, I can’t stay too long, am I wrong?

Goodbye, lay the blame on luck (6x)

I’m so tired, of my mood, and sleep comes
With a knife, fork and a spoon
You’re so pale, in your face, you let life get in your way
And I’ve seen you don’t need their seeds
When their dirt goes in deep, and I’m lost in sleep, am I wrong?

Goodbye, lay the blame on luck..

Udah lama gw ngga ngeblog menyeh-menyeh. Terlalu banyak yg mengenal diri gw secara pribadi, jadi suka di kait-kait kan dengan kehidupan pribadi gw. Kali ini gw bisa bilang kalo lirik lagu yg satu ini mungkin tidak begitu mudah dimengerti, tapi nuansa lagunya tetep bikin menyayat hati. Lagu ini gw kenal sejak tahun 1995 pas film Angus muncul di dunia. Jaman itu masih SMP.. masih baru menggemari band kesayangan gw, Harihijau. Gw sempet beli kaset nya dan sering diputer untuk mendengarkan lirik sambil ditulis. Entah kemana sekarang tuh kaset. Lagu ini adalah favorit gw dari semua lagu di dalamnya. Lagu lain yang jadi favorit adalah Weezer (tentu saja.. the second best band!), lalu Ash (the third best band..), dan lagu Enough yg ber-SKA ria.

Seperti itulah genre musik jaman SMP gw. Lagu ntu bisa didengarkan di Yutub.

Mellow nya Am I Wrong masih jadi andalan dari album tersebut. Apalagi ketika didengerin malem-malem menjelang tidur *lihat jam.. eh ini mah menjelang subuh*. Mellow nya lagu ini bisa menemani perasaan hati gw yg sehari dua hari ini rada-rada gundah *halah*. Biasanya tebakan temen-temen terdekat suka bener.. yah kalopun gw bilang salah.. mungkin hanyalah denial. Tapi biarlah rahasia ini menjadi milikku saja *sibuk nulis diary lagi*.

Kemarin malem gw menyempatkan diri bertemu dengan teman baru. Bukan, bukan untuk cari patjar baryu maupun gebetan, hanya fans berat yg suka googling nama gw *sisir poni sambil pegang kerah*. Si oknum lelaki yg bernama bintang nya Shun di Saint Seiya tiba-tiba ngebet pengen ktemu sampe harus nelp malem-malem menunggu gw lagi sibuk bermimpi indah, untuk diganggu tidurnya untuk janjian ketemu di PIM. Rupanya dese sengaja nelp malem-malem, biar terkesan syahdu, tapi yg ada, gw nya masih ngelindur pas njawab ajakan ktemuan. Jujur, klo siangnya ngga diingetin, mungkin masih mengira ajakan itu hanya ada di mimpi.

Setelah mengajak seorang temen kerja ke dalam pertemuan tersebut (gw parno bo.. takut diculik.. ntar kyk film The Vanishing) akhirnya bertemu juga sama pria bernama inisial Shun. Oke lah.. ada tampang, walopun masih kalah berat dibanding Keanu Reeves. Shun yg ngga punya pendirian hampir aja manut manut wae diajakin ke salon nail art yg baru di basement south nya PIM2. Akhirnya gw mengalah dan kita kopdar standart: ngobrol sambil makan. Cerita punya cerita, pria yg ngakunya pemalu dan pendiem ini adalah anak Sipil ITB yg bolak balik 2×2 on site di Balikpapan. Berhubung IPS gw ga gitu bagus, jangan tanyakan lokasinya kepada saya. Rencananya sebenernya ngga mau makan, scara gw kepengen diet. Tapi gw berhasil tidak memakan nasinya, hanya sayuran toge dan daging.. oh ya dan sepotong tofu.

Kopdar singkat ini lanjut sambil kongkow di BintangUang sambil mengepulkan asap dari mulut. Cerita yang tadinya emang ngga dijaga untuk menjadi jaim.. berlanjut ke cerita cinta. Ajegile bok! Gw di kasi tips-tips berasa murid yg mendengarkan sang dosen berceloteh. Dalam ati bilang, ngakunya pendiem dan pemalu, taunya bocor juga kalo dipancing-pancing. Sebelum lanjut lagi, kami berpisah di persimpangan.

Malam telah datang.. saatnya ngantuk juga harus datang. Ngantuk kalo dibutuhkan suka ngga datang-datang. Ngga tau si ngantuk lagi kemana, yang pasti sih malem ini ngga dateng walopun sudah dipancing pil Lelap. Kebetulan masih ada sedikit yang bisa menemaniku mencari lagu-lagu soundtrack Angus yang di atas sana, sambil berbacol ria .. becanda goblok dan bergosip hot.

Ngga sadar.. lagu sudah kekumpul, rahang sudah kaku karena kebanyakan ngakak dan terpana mendengar gosip hot antar dosen dan mahasiswa (bukan gosip sih.. kenyataan) yang main gila di kampus sampe adegannya kyk pelem-pelem bokep tingkat berat *terlalu jijay untuk dideskripsikan*. Ini sudah jam 6 pagi, aku belum tidur, jam 9 sudah harus ke kantor. Mungkin ini saatnya aku minum kopi.

Btw, makasih ya Cuy, chattingnya seru sekali! Untung aku save di Yahoo Archieve. Kapan-kapan kita lanjut lagi, Cuy.

You Might Also Like

6 thoughts on “Am I Wrong?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *