Travelling Ria

Jalan-jalan alias travelling itu udah jadi hiburan mahal kalo kita mikirin Luar Negri melulu. Padahal negara kita sebegitu luasnya dan sudah untung negara kita ngga luas karena dipenuhi gurun melulu kyk di cina dan arab. Apalagi kalo kita menjinjing kamera. Kurang apalagi? Lets start.

Dulu, tahun 2004, pengalaman travelling dimulai dari Jakarta-Batam-Spore-KL-Spore-Jakarta. Baca panduannya pun dari blog nya si Alaya. Kyknya waktu itu doable banget. Betul juga ternyata.. lewat Batam bisa lebih murah, tapi ya rada korban di waktu, karena ngga bisa langsung sampai dengan cepat. Asik juga pengalaman dari airport Batam naik taksi (waktu itu 40rb, udah harga umum) ke pelabuhan (apa ya waktu itu namanya?) yg nyambung sama Mall Harbour Front di Singapore (tinggal lanjut naik MRT deh). Sempet ditawarin pelabuhan satunya lagi, tapi aku ngga berani.. Nyampe di pelabuhan, sudah langsung ditawarin calo fiskal untuk dianterin beli tiket dan masuk ke ruang tunggu fery tanpa berkas fiskal, tapi pasport di cap. Anyway, itu dulu, tahun 2004. Ngga tau deh kalo sekarang gmana.

Jakarta

Di Spore, mencari bis untuk ke KL juga ngga sulit. Naik bis langsung dari Spore maupun ke dulu JB juga bisa. Perjalanan sekitar 4-5 jam. Berhubung sebelumnya sudah pernah ke KL, jadi kita sudah tau kita-kita tujuannya kemana aja. Jalan Bukit Bintang dijadikan sasaran untuk menginap dan cari makan. Kemana-mana tadinya udah mau naik monorail, tapi kita putuskan ber taksi dulu deh, denger-denger KL tidak seaman Spore. Main-main ke Sunway Lagoon ada permainan semacam Dufan dan Atlantis nya. Seru banget, karena wahananya lebih seru daripada Dufan.

Riverside Point, Spore

Jalan-jalan kyk gitu seru kalo kita berjiwa spontanitas. Kalo terlalu diatur kemana-mana nya malah terkesan kyk tour aja. Bagi yg ingin relaks, tour memang enak.. karena di treat kemanapun, sudah tinggal duduk di bis, jalan, turun, makan, muter-muter bersama rombongan, dll. Tapi kalo spontanitas dan hanya berbekal buku Lonely Planet sudah pasti seru sendiri. Makan dimana, nginep dimana, naik transportasi apa, sudah pasti kita yg menentukan.

Kuta Bali

Seminggu kemarin, Om 77 dan Winny, putrinya, baru merayakan hadiah kelulusan SMA dengan jalan-jalan dari Bali-Jakarta-Bandung-Jogja-Bali. Travelling menggunakan kereta (thank God di pulau Jawa sudah ada kereta, hahaha) dan pesawat (Bali-Jkt dan Jogja-Bali). Winny pasti puas sekali belanja belanji baju dan kaos di FO-FO di Cihampelas. Sedangkan Om 77 sudah pasti jepret sana jepret sini..

Jalan-jalan seperti yang mereka lakukan sebenernya sudah kepingin aku lakukan sejak dulu. Apalagi gerbong kereta sekarang sudah disediakan yang kualitas bagus. Apalagi sudah mengantongi 3 lensa di 400D ku.. hahaha. Salah satu enaknya jalan-jalan model ini, adalah mengasah kesigapan kita dalam menentukan arah tujuan. Menimbang-nimbang mau ke mana, naik apa. Memutuskan makan dimana, bayar berapa. Mengasah otak untuk mengambil keputusan, bertindak, berhati-hati dengan sekitar sambil menikmati pemandangan sekitar. Wisata kuliner, wisata foto-foto, wisata kota, wisata hiburan.

Ohya, travelling memang hiburan yang cukup mahal (ketimbang jalan-jalan di mol atau sekedar ke Waterbom / Dufan). Tapi yang aku cari adalah refreshment.. dan JALAN KAKI-nya.

You Might Also Like

10 thoughts on “Travelling Ria
  1. kalo saya lebih suka pantai & gunung, kurang suka traveling ke kota besar.
    terakhir kali sih ke Ujung Genteng,Sukabumi. lanjut ke Green Canyon. sialnya, pulang dari sana kena Amandel dan saya ditinggal teman2 ke Belitung :'(

  2. Hehehehe lusa adalah puabekamnnya.. Pasti bakal rame banget. Paling aman 1 2 bulan setelah pembukaan baru berkunjung.Bagus lah, dgn adanya Trans Studio ini, semakin banyak yang mau berkunjung ke Makassar. Di Makassar bukan hanya ada Trans Studio, tapi masih banyak tempat2 wisata yang menarik.. Apalagi wisata kulinernya.. Hehehe *melapar*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *