Bulan Desember Kelabu

Bulan ini bener-bener nyapein (membuat capek) pikiran.

Kawinan bos diadakan di Nikko Bali dan 4 Season Jakarta, dan aku harus dateng keduanya karena sudah dianggep anggota keluarga. Di satu sisi, aku merasa senang dan ingin sekali berpartisipasi membantu apapun. Tapi di satu sisi, pengeluaran untuk gaun daripada di anggep saltum dan ngga keren (oh yeah, i’ve been there n it sucks.. padahal menurutku ngga parah-parah amat). Tapi stress nya itu bener-bener membuat trauma. Yeah I know my body is not perfect, tapi ya ngga usah segitunya. *masih dendam*.

Selain kawinan bos, ada juga kawinan Amen, temen dari Kampung Gajah yg juga rajin memberikan komen di blog ku ini. Aku sih bisa pakai banyak pilihan baju, karena Amen dan yg lain tidak pernah melihat gaun-gaun yang sudah kupunya. Tidak seperti di kawinan bos, yang kebanyakan sudah pernah lihat. Yah, ini memang cewek matters sih.

Besok, salah satu adikku dari Malang akan berkunjung ke Jakarta selama seminggu. Ini pertama kalinya bagi dia menginjak Jakarta. Aku berkewajiban membawanya jalan-jalan ke tempat yg diinginkan. Aku bahkan dituntut membuat proposal Tour de Jakarta untuk Sang Calon Artis, begitu katanya. Dia suka sekali flora dan fauna. Sayangnya, aku tidak tau sama sekali mesti membawa ke mana. Dulu sih sempet ke pameran flora n fauna di daerah Jakarta Pusat, tapi ngga tau lagi kapan ada. Belum tentu bertepatan dengan kedatangan dia, kan? Yasudah, daftar checklist: Dufan, Pasar Fauna di Barito, TSI, 2 kawinan di atas, Bandung (nah ini yg susah.. apalagi aku ngga tau jalan dan Nugi lagi super sibuk). Belum lagi kemungkinan karena aku masih jam kerja, hanya bisa bawa ke Mall terdekat dari kantor, yaitu PIM 1 & 2 (koq so lame ya?). Any ideas?

Natal udah ngga masuk hitungan untuk menjadi moment harus pulang kampung, atau harus ngumpul. Apalagi ketika melihat tanggalan, tanggal merah nya lompat-lompat gitu, agak susah buat di rapel. Soalnya tanggal 30 dan 31 masih banyak yg pada masuk, kecuali memang ambil cuti. Natal kali ini diminta adekku si calon artis untuk ngumpul di Malang karena sodara-sodara bakal ngumpul di Malang. Apalagi karena ponakan baru telah lahir. Cicit pertama-nya kakek ku, si Ivi.

Problem itu tidak akan pernah hilang dari tahun ini. Problem mencari rumah. Rumah Idaman, lokasi strategis, deket kemana-mana. Bulan ini aku diberi kabar buruk bahwa kontrakanku tidak bisa diperpanjang untuk setahun kedepan. Artinya, aku harus berburu rumah kontrakan lagi. Susahnya, anaknya mbak ku sudah stengah jalan bersekolah di TK deket rumah. Trus, mbak ku juga tidak mau ikut kalo aku pindah ke Bintaro yg jauh-jauh karena problem sekolah anaknya dan juga jarak suaminya ke kantor yg makin jauh. Kalo aku ngga ada mbak ini, I’m finished. Aku tidak bisa apa-apa. Aku punya banyak sekali barang di rumah, berdus-dus barang peninggalan ortu, tv, kulkas, dll. Gmana kalo aku lagi tugas ke Bali dan tidak ada mbak yg jaga rumah? Sama saja buka garasi lebar-lebar. Tanggal jatuh tempo nya 13 Maret 2009. Aku harus mencari sedari sekarang.

Berat sekali aku untuk pindah karena pasti akan mengeluarkan dana lagi.

*tarik nafas berat*

I wish, aku bisa menemukan rumah dengan segera, supaya bisa segera pindah dan bisa bernafas lagi. Ternyata mendaftar NPWP tidak membuat tidurku lebih nyenyak gegara problem ini.

Jokes Jowoan

Sayembara Wong Jowo

Onok juragan tambak jenenge Sablah ngadakno sayembara.
“Sopo ae sing wani njegur nang tambakku, bakal oleh hadiah Sepeda Montor.” jare Sablah.

Akeh wong sing ngumpul ndhelok sayembarane, tapi gak onok sing wani njegur nang tambak. Masalae tambake isine dhudhuk iwak tapi boyo, nyambik, bajul lan sak panunggalane. Mergo gak onok sing wani njegur, hadiae digenti dhadhi montor kijang anyar. Tapi tetep ae gak onok sing wani njegur mergo merinding ndhelok boyone guedhe-guedhe mangap kabeh.

Akhire ambek Sablah hadiae ditambah maneh, montor kijang anyar ambek omah sak isine. Tapi tetep ae gak onok sing wani njegur. Mari sepi meneng kuabeh, moro-moro Muntiaji njegur nang tambak. Penontone keplok-keplok kabeh ndhelok Muntiaji gelut ambek boyo. Kiro-kiro wis sak jam, akhire Muntiaji tampil sebagai pemenang. Cumak yo ngono, awake dhedhel kuabeh.

Wis mari ambekan, Sablah marani arep nyerahno hadiae, tapi Muntiaji nolak.
“Yo wis tak tambahi dhuwik limangatus juta” jare Sablah, tapi Muntiaji tetep nolak.
“Tak tambahi mas-masan sak kilo” jare Sablah maneh, Muntiaji tetep gak gelem.
“Wis ngene ae, awakmu njaluk opo ae, tak turuti” jare Sablah gak gelem kalah.
“Aku njaluk arek sing njungkrakno aku mau digowo rene” jare Muntiaji.

Wedhus

Bunali pethuk Wonokairun lagi angon wedhus.
”Mbah, waduh wedhus sampeyan akeh yo ?” jare Bunali
”Yo lumayan ” jare si Mbah
”Pira kabehe, Mbah ?” takon Bunali maneh
”Sing putih opo sing ireng ?”
”Sing putih, wis”
”Selawe”’
”Wik, cik akehe. Lha sing ireng?’”
”Podho…” jare Wonokairun ambek ngarit suket Bunali takon maneh.
”Mangan sukete yo akeh pisan, Mbah..”
”Yo..”
”Pirang kilo mangane sakdino ?”
”Sing putih opo sing ireng ?”
”Sing ireng, wis”
”Yo kiro-kiro limang kiloan”
”Lha sing putih?”
”Podho . . .”
Bunali bingung, laopo lek ditakoni kok kudu mbedakno sing putih tah
ireng, wong jawabane yo podho ae.
”Mbah, opoko lek tak takoni perkara wedusmu, sampeyan mesti leren
takon sing putih tah sing ireng barang. Padahal masiyo putih utawa ireng,
jawabanmu podho terus. Sakjane ngono onok opo?”
”Ngene lho, sing putih iku wehusku…”
”Lha sing ireng ?”
”Podho . . .”