Welcoming December

berakit-rakit kita ke hulu
berenang-renang ke tepian
bersaki dahulu senang pun tak datang
malah mati kemudian

Dimulai tanggal 1 Desember, gw tergerak untuk memasang pohon natal. Moment memasang pohon natal itu seru dan haru.. reminds me of my dad.. dulu pas kecil suka pasang pohon natal bareng *miss you dad*. Tapi entahlah, di hari berikutnya, koq tetep belum masuk ke gudang untuk ngubek-ubek pohon natalnya. Padahal pohon dan hiasannya ada di box yang sama. Coba kali aja habis mosting ini, aku tergerak untuk mengambilnya.

Tanggal 5 Desember nanti akan ada kopdar akbar di Savoy Homann, Bandung, kawinan Kang Jay dan Shinta. Ketika mereka mulai memasang foto pre-wed, lalu membagikan undangan kepada beberapa anak Bandung, dan akhirnya mengundangku via invitation facebook, I’m so happy for them. Tentu saja gw pengen nikah suatu saat. Tapi paling tidak dengan menikahnya mereka, gw udah berasa excited.

Jojo, my little bro udah rencana ngajak ke Bali.. awalnya. “Lebaran kemarin kan CC ngga bisa, jadi diganti liburan Desember aja”, ceunah. Hmm.. masih mikirin harga tiket yang pastinya melambung, ya secara belum pesan karena belum tau tanggal pastinya. Tapi Akhir November kemarin Jojo ngubah rencana. PaMa mau ngajak ke Malaysia sekalian mau cari-cari Uni buat David. Wah, jalan-jalan ke Malaysia? Mauu.. (padahan cuman kepengen ngecap paspor doang.. hahaha). Jalan-jalan ke KL mah.. aku nya aja kali ya yang ngga tau mau kemana..

Minggu lalu, aku udah nyempetin ke Singapore untuk ketemu Mom. Udah 1.5 tahun ngga ketemu Mom *kangen abis*. Mom udah pindah apartemen (kalo di Spore sih nyebut nya Condo). Very nice, Mom. Mom sendiri emang bakat nata rumah, ga kyk anaknya yang satu ini, hihi.. Paspor sudah ke-cap untuk tahun ini (padahal tahun ini hampir habis).. pfiuhh! Kalap belanja-belanji. Beli kacamata baru, beli banyak rok (dan dapet banyak lungsuran rok juga), mumpung ah, sekarang kan lagi jaman pake stocking hitam pekat.

Kemarin sempet pulang dari Tasik, lanjut kopdar ceria (semacam pre-kopdar nakal, ga jadi kopdar nakal beneran seperti ajakan Donceh). Nginep rumah Abi .. sempet merasa canggung, tapi Abi udah gw anggep kakak gw yang mengerti betapa nakalnya adiknya ini.. hihi. Temenku di Bali yang doyan dugem dan selalu nungguin kapan gw dateng *waving on Ngurah* sempet chat ma gw.. setiap chat, selalu nanyain kapan ke Bali, kangen mabok-mabokan ama Mbak Golda. Aduh.. Ngurah, Bali kejauhan, lagian suasanya udah ga enak, ya secara udah ngga dapet Panther buat bolak balik Gianyar – Kuta lagi. Di Bandung aja udah bisa dapet itu semua.. hahaha *duh bandel banget sih gw*.

Undangan kawinan pun datang lagi.. berhubung gw udah di tag duluan, jadi gw mencoba berusaha menepati janji, agar bulan Desember ini ngga pergi ke luar kota. Jatah Singapore sudah dilaksanakan. Jatah Malang bisa Imlek nanti. Jatah ke Yugo ada kemungkinan Juni tahun depan bareng Mom & adek. Jatah ke Malaysia (diajakin temen nyokap) bisa nanti-nanti lah.. ngga urgent. Jatah ke Bali.. err.. mending si Ngurah yang gw ajak ke Bandung, secara dia ngejar cewek yang lagi kerja di Bandung.. hihihi. Jatah kemana lagi? Belum ada kyknya *twist my finger*.

Rencananya, anak pertama adek bos (bos juga sih jadinya) bakal lahiran. Aku udah pasti harus standby buat wira-wiri, bantu ini bantu itu, paling tidak munculin muka lah di rumah sakit nanti. Tuh kan, sudah pasti ga bisa kemana-mana deh.

Lucu aja, tadi sempet nerima info/berita yang cukup mengagetkan. Tentunya ngga mungkin aku cerita di sini, meskipun nama disamarkan. Walopun tadi pas lagi unpacking belanjaan, sempet kepikir untuk nulis betapa berliku-likunya info tersebut. Si A bilang sesuatu rahasia. Si B bilang sesuatu rahasia. Padahal rahasia tersebut ada hubungannya. Gatel sih.. tapi gw terikat janji untuk tidak bilang ke siapapun, dan gw bermaksud menepatinya. Sukur-sukur suatu saat rahasia tersebut sudah menjadi rahasia umum, mungkin aku bisa cerita betapa lucunya rahasia yang aku simpen ini.

Bulan penghujung tahun ini aku juga menunggu suatu keputusan yang sangat penting sih sebenernya. Tapi aku ngga tau kapan saat yang tepat untuk mempertanyakan tentang keputusan ini. Nunggu wangsit, kalo kataku ke Tante. Si tante malah bilang, duh udah lama ngga denger kata ‘wangsit’.. haha. Biasanya, I will let it flow ajah.. ngga pusing mengatur sikon, ngga pusing cari jadwal, ngga pusing cari tanggal baik *halah*.

Di bulan Desember ini, aku pengen menikmatinya sebagai bulan musim dingin (dingin sih kalo di Bandung) .. dan hujan terus di Jakarta, bulan penuh kenangan masa natal di Malang, bulan untuk mencoba rajin ke gereja (haha), bulan untuk pasang pohon natal, bulan yang ditemenin playlist lagu-lagu natal, bulan terakhir sebelum mempersiapkan tahun baruan mau di mana ya?

You Might Also Like

4 thoughts on “Welcoming December

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *