Cari Gara-Gara

Ini cerita konyol jaman aku masih SD, masih di Malang. Kyknya baca dari buku humor atau mungkin artikel humor pada majalah anak-anak, entahlah, lupa dari mana sumbernya, tapi aku masih inget ceritanya.

Ada sebuah keluarga mempunyai 5 anak. Nama mereka adalah: Goblok, Tolol, SIM, STNK, Gara-gara. Suatu hari, si bungsu kabur dari rumah. Ibu menyuruh kedua anaknya mencari si bungsu.

Mereka berdua naik motor, ngebut!

“Priiiitttt!” Pak Polisi menyetop mereka.
Pak Polisi: “Kalian ngebut! SIM mana?”
Goblok: “Di rumah, Pak”
Pak Polisi: “STNK mana?”
Tolol “Di rumah, Pak”
Pak Polisi: “Goblok!”
Goblok: “Lho, bapak koq tau nama saya?”
Pak Polisi: “Tolol kamu!”
Tolol: “Lho, bapak koq tau nama saya?”
Pak Polisi: “Kalian mau cari gara-gara ya?”
Goblok & Tolol: “IYA, pak”

Garink memang, namanya juga jokes jaman SD kelas 1-2. Seingetku, ada salah satu sodara sepupuku yang bolak balik minta diceritakan joke ini dan selalu tertawa terpingkal-pingkal.

Hmm.. jadi inget ‘keris Mpu Gandring’, kapan-kapan ya ceritanya.

Anyway, hari ini lagi-lagi aku dituduh cari gara-gara… *senyum dulu ah*

Kcapean

gw: kyknya jalan ke mobil aja gag kuat
elo: minum apa kek biar ada energi… teh anget gitu
gw: xtra jos?
elo: kayaknya jangan deh
elo: lo kan baru minum obat
elo: kali aja crash ama extra josh
elo: mendingan teh anget yang pasti aman
gw: di teh itu ada tannin nya
elo: betul juga
elo: berarti teh juga jangan
gw: apalagi kopi, ada kafein
gw: apalagi rokok, ada nikotin
gw: apalagi minuman bersoda, ada sodanya
gw: apalagi susu, menetralisir obat
gw: apalagi air kelapa.. .. *lupa ada apanya*
elo: teh juga menetralisir obat
elo: hidup air putih!!!!!!!!
gw: jangan.. air putih cuman detox, ga ada vitamin mineral nya
elo: makan gula merah aja kalo gitu
elo: yang penting energi
elo: atau coklat
gw: jangan coklat, ada aphrodisiac
gw: jangan gula merah, ada semutnya
elo: alasan gula merah bisa diabaikan

*ternyata lagi kecapean, gw masih bisa jayus garink.. kriuk*