Saking Sibuk Sampai Hilang Eksistensi Hati

Gw ngga tau mesti posting blog serius atau santai atau hanya sekedar cacian dalam hati.. Sudah beberapa kali posting rada serius (menurut gw) dan sekarang gw merasa ngeblog itu hanya sebagai tuntutan supaya blog tercinta ini ngga dicuekin seperti hal nya Jeng Enda dan Mas Priyadi. Menurut Ichanx, kita harus rajin blogwalking dan meninggalkan jejak (seperti yang rajin kita lakukan jaman medio 2004-2006) supaya menambah banyak komen yang nantinya akan banyak menambah semangat untuk terus menulis. Yah, well, gw ngga punya kebiasaan menjawab para komentator sih, ngga kyk di fesbuk. Why? Karena si penulis ngga 100% akan mengunjungi balik untuk hanya melihat apa komennya dibales / engga. Emangnya fesbuk, kalo dibales, ada notifikasi ke pemberi komen sebelumnya.

Beberapa kejadian penting baru terjadi bulan ini. Mulai dari tidak konsen di kantor, berteman dengan teman lama, mantan yang ulang tahun (jadian = makan-makan, putus = minum-minum, ultah = karaokean) berita baru dari kampung halaman yang akan mengubah hidup, dimulainya kesibukan pencarian jati diri *eh* maksud gw pencarian produk lain koq.. Belajar hal baru mengenai birokrasi, dan hal-hal penting-ngga-penting lainnya. Kesibukan di akhir bulan adalah kedatangan nyokap ke Jakarta setelah beberapa tahun belum menginjakkan kakiknya di Jakarta.. tiap hari menelpon minta ini itu.. untungnya gw masih patuh (ahai!) belum ngedumel.

Intinya, gw merasa bulan Maret ini seperti nasib diombang ambing. Kadang di atas, kadang di bawah (emangnya posisi apaan? Huh.. jangan ngeres dulu!), perasaan yang on-off-on-off, emosi yang berputar dari 0 – 360 derajat, kesibukan yang gonta ganti topik (dih, si Topik suka dibawa2 deh), kadang konsen ke kerjaan .. kadang konsen ke main-main dengan sesama ring FX-ers. Gila ya, tiap pulang kantor mampir ke FX, udah kyk rumah kedua aja. Belum lagi dapet info-info sedap buat para cecewek.. apalagi bukan gosip? Hai Dharmawanita Id-Gmail! Curhat session dimulai deh..

Satu hal yang pasti, kali ini ‘hati’ gw banyak ‘diem’.. gw ngerasa ‘otak’ gw yang bekerja terus menerus. Mungkin porsinya memang lagi ngga ada space, kalah eksistensi dari ‘otak’. Dunno, gw suka banyak termenung ngga jelas pas lagi sendirian. Tapi berhubung selalu bersama keramaian, walopun cuman berdua, jadinya itu semua ketutup. Dear ‘heart’.. where are you? What happen with you? Are you OK? D’you need space untuk eksistensi? *pasang lagu Roxette sambil jongkok di pojogan*

Termasuk bulan tersibuk, rupanya.. Entahlah, kita lihat deh beberapa bulan mendatang, kira-kira ada kabar baru apa lagi ya dari gw?

Supergirl

And then she’d say, “it’s Ok, I got lost on the way
but I’m a supergirl, and supergirls don’t cry”.
And then she’d say, “it’s alright, I got home late last night,
but I’m a supergirl, and supergirls just fly”.

It’s all begin with the ‘wrong window’.

Ngga nyangka aja bahwa bakal nyasar, bakal ketemu, dan bisa ngobrol lagi kyk dulu. Ngga nyangka kalo ternyata dulu aku pernah bikin marah, dengan kebodohan yang tidak ku sadari. Ngga yangka, aku harus mendengarkan masa kelam ku terbuka kembali. Ngga nyangka aja itu semua terjadi baru saja.

Kalau saja ada kesempatan, aku minta maaf. Kalau saja ada waktu untuk memperbaikinya, akan aku lakukan. Kalau saja saat itu aku mengerti harus apa, aku ngga mungkin membuatmu marah. Kalau saja aku.. [tidak perlu kuteruskan].

Tapi sekarang aku senang, mungkin memang ini saatnya kita bertemu lagi. Tapi sekarang aku sudah berubah, kamu juga berubah. Tapi sekarang kita jadi bisa berteman sungguhan. Tapi jangan lupa janji kita.

Kamu punya jenis musik yang unik. Kamu punya pandangan hidup yang juga unik. Aku juga punya pandangan hidup yang unik, tidak mengikuti mainstream. Kita memang unik.

Everybody is.