Cinta Blackberry

Bukan apa-apa, Blackberry itu termasuk handphone yang memberi keuntungan kepada pemakainya. Aku sendiri, sudah memakai Blackberry sejak .. err.. akhir 2008 kalo ngga salah. Beli seken dari seseorang di Surabaya, dikirim paket, harganya masih 3 juta kalo ngga salah, padahal tipe curve standard 8300 tanpa wifi tanpa EDGE (masih GPRS). Selain kebutuhan untuk selalu eksis di Ym!, Gtalk, dan tambah lagi yaitu BBM. Dengan membayar paket bulanan fixed, aku mau chatting sampe ketiduran tiap hari juga hayuk (maksudnya chatting sambil tiduran di kasur).

Kelebihan kedua.. ini terjadi 2 minggu yang lalu.. Blackberry Javelin ku hilang di acara Pesta Blogger. Atas kekurang hati-hatianku, kurang awas sama keadaan sekitar, ketika kelas pertama berakhir dan kelas kedua dimulai, lantai 1 di Epicentrum Walk sangat ramai. Entah lagi dipegang, ditaruh di kantong belakang, atau memang jatuh dan aku tidak sadar, pokoknya BB itu hilang dan ketika ditelpon, kena divert (padahal aku ngga mengaktifkan divert). Ah sudahlah, itu tandanya dimatikan oleh pengambil. Saat itu juga melapor ke provider untuk diblokeer, login ke provider.bb.com untuk hapus semua email.

Problem dimulai ketika aku sudah beli (dibelikan deng) BB baru, Javelin juga (aku suka scrollpad) dan sudah me-restore backup semuanya (contacts, sms, emails, settingan, bahkan daftar pin bb teman-teman).. aku mengalami kesulitan di pin bb ini. Pin yang sudah aku re-invite (kenalan lagi) ternyata bolak balik minta re-invite. Di saat yg sama, aku berusaha menghubungi pemegang BB lamaku yang hilang itu dengan cara PIN Message. Kebetulan, aku rempong banget mau meng-‘harrasing’ untuk apa, ngga tau. Masih ada ketidak relaan karena kehilangan itu. Problemnya, ternyata PIN BB lama masih nyangkut di providerku. Ketika mau release lewat provider.bb.com, katanya harus dari device *plak*

Dari cara pelan, sampai cara kasar pun aku hubungi. Hihihi.. c’mon lah, itu gunanya punya BB. BB itu akan tetap terdeteksi dengan PIN dan IMEI tersebut. Langkah terakhir, aku bisa hubungi polisi & provider untuk minta dilaporkan ke RIM untuk mematikan layanan PIN dari BB tersebut. BB itu akan hanya jadi handphone biasa, sms dan telp saja.

Anyway, cerita berlanjut, BB sempat dijual oleh pencuri ke toko hp di Jatinegara, dijual dengan seharga 1.680.00 (handset dan charger saja) kepada seorang yang kemudian memakainya dan ketahuan jati dirinya, sebut saja namanya Dyana. Harrasing tetap berlanjut, sampai akhirnya mereka menyerah dan mau bertemu denganku. Gara-garanya, ketika Dyana ini sudah memegang BB tersebut dan mengganti profile BB nya, tiba-tiba di BB ku juga ikut berganti secara otomatis (ya karena nyangkut tadi itu)! Dammit!

Hilang di hari sabtu, hari rabunya aku bertemu kembali dengan BB ku itu, sekali lagi, untuk terakhir kalinya. *hiks*

Aku minta bertemu untuk Erase Handheld / Wipe Device. Lalu melakukan proses release PIN pada provider terkait. Done and done. Itulah.. tidak ada gunanya nyolong BB.. rugi dah!

Ketiga, sudah menjadi kebiasaanku untuk membaca email kantor (dan email pribadi) lewat BB karena layanan push email itu sangat membantu memberitahu ku seketika ketika ada email. Tingkat kepentingan email sudah setara dengan sms dan telpon (dibutuhkan jawaban saat itu juga). Khususnya untuk email kantor, kalau hanya berupa tulisan, bisa kujawab saat itu juga. Kalau berupa file attachment, aku lebih memilih untuk membukanya di komputer.

Settingan awalku, ketika email itu masuk ke BB, lalu ku baca, aku ingin di mailbox masih berstatus unread. Gunanya, ketika ada email yang sudah kubuka di BB dan kuputuskan untuk membalasnya lewat browser, akan masih ada tanda berupa unread. Ini penting buatku.

Sejak memakai BB Javelin, settingan ini hanya berlaku pada 1 email pribadi, tidak pada email kantor. Keadaan ini sangat mengganggu, tapi aku tidak mengerti harus mengubah settingan yang mana dan di mana. Tanya sana sini, googling, pun belum membuahkan hasil.

Di BB baru ini, otomatis settingan semua emailku berlaku sama: Handheld read, Mailbox read. Padahal maunya: Handheld read, Mailbox Unread. Setelah nanya ke @bbgue, ternyata caranya mudah *plak* = Message Option – Email Reconciliation – pilih email – Delete On: Handheld, Wireless Reconcile: OFF, On Conflict: Mailbox Wins.

Dalam hati, perasaan dari dulu nyari-nyari juga gemes mau coba yang tentang Wireless Reconcile musti di OFF-kan.. tapi ga berani karena ngga ngerti dan takut salah, jadi we dicuekin aja.

Tambahan lagi yang sangat membantu: men-delete Enhanced Gmail Plugin. Tapi caranya bisa dicoba sendiri di sini.

Hatur nuhun pisan nya, On, mari kita mendaftar di www.rim.com/careers/ siapa tau gajinya dolar!

Nb: rajin-rajinlah mem-backup BB. Nyalakan password kartu sim dan password device.

Bagi-Bagi Buat Bahan Ketawaan

A = Alluw kag! Leh knal? Ap kBrx?

B = Wa’alaikumsalam Warohmatullahi Wabarokatuh…Dengan hormat, sampainya pesan ini, saya akan memberitahukan bahwa kabar saya baik-baik saja…. Maaf beribu-ribu maaf, Ini gerangan nomer siapa ya? Kok acap kali sms nomernya ga ke save ya? (bales sepanjang mungkin)

A = Owh ea muuph lupa ng@s1h s4L4m,,,, Ini EnDoet LuThuwna EmbeM C@ianK Cmu@na. Inged gag kag? Eh, kug blzna pjg bgd ch? Gi ng4ps?

B = Yaiyalah panjang…. Lagian ga dibayar perhurup inih! Gw lagi mabok nerjemahin kata2 lo nih. Keypadnya ilang2an ya? Oh elo…. Eh, siapa tadi? Tembem semua? Perasaan temen-temen gw kalopun ada yang tembem paling sebagian dipipi doang. Ga sampe seluruh badan dah.

A = Huft …Plz dund…bkn t3mb3m cmu4, tp ’emb3m c@iank cMuana’. W AD klaz xmp lw dlu. J4h@d bgd d3ch……fufufuuu :’(

B = Yeeee mana gw apal. Adek kelas gw kan ada banyak. Bayangin misal sekelas ada 25 murid cewe. Dikali 9 kelas. Nah, itung ndiri dah tuh ada berapa! Itu belom dari sekolah2 laen. Mereka kan gw anggep adek kelas gw semua walopun mereka ga nganggep gw. Coba? Masa iya gw apalin atu2. Lu kira gw petugas sensus! Eh itu sebenernya huruf ’a’ mau lo ganti apasih? Jadi angka 4 apa a keong (@)? Satu aja ribet apalagi dua gw bacanya. Plin-plan lo ah

A = Ea mu’uph kag…. Abzn udh kbi@s44n kag. Jng mrh dund… hix… hix… Oh ea y.. Kn ad bnyk ea… muv dh muv.. Eh kag, w inged loh qt dlu prNh kut xkul PeNcak sLt bReng jG.

B= Jorok lo ah

A = Pencak SILAT kak!!!

B = Ooohhh…. Nah itu bisa nulis bener

A = Tp w kluwar paz 5aBuk quNink. Gag kwt. Uji4nna bRad bGd

B = Gw ga pernah ikut pencak silat. Gw ikut cheers. Yang dipaling atas formasi piramida kan gw. Lagi pula kalo gw ikut pencak silat, sabuknya ga muat.

A = Iyh yng bn3r kag? Bc4nd@ aj dh wkwkwkwkwkwkwkwkwk!!!

B = Etdah lo ketawanya serem amat kayak burung gagak.

A = Eh kag BTW n0m3r hpx kog ckep amad ch? Ky orangx

B = Nama gw bukan betawi.

A = Mksd w ’by the way’

B = Kenapa emang JALANnya?

A = OMONG-OMONG!!!!

B = Oh… ga tau nih.. Beruntung aja dapet nomer bgini

A = Dpt dri m4n4 kag?

B = Hadiah es orson. Penting amat

A = Kag kuq fesbukx lum d k0nfr1m?

B = Confirm! Bukan Kon-frim! Oh yang foto profilnya dari atas sambil manyun2 itu lo ya? Gw kira fanpage-nya Suneo. Belom-belom. Ntar deh kalo angel foto lo udah bener. Eh, unyeng2 lo ada 5 ya? Ampe keliatan. Banyak amat. Situ pake ekstensen unyeng2?

A = Iyh ka2g bC@nd4 aj@ dh. 1tukan age’ ngetrend kag futu dri @ta5. Mak1n gaG kli4t@n mukax, makin keyenz!

B = Yaiyalah. Gimana mau keren kalo muka lo keliatan. Coba dong sekali-sekali foto profilnya diganti pake fotokopi. Burem, perkecil, bolak-balik.gitu.

A = Mangx uj14n!

B = Biar ga keliatan muke lu. Katanya makin ga keliatan makin kerennn… Gw yakin asli lo ga sebagus di foto kan? Nih udah gw confirm. Eh, itu foto2 lo banyak banget yang jari tangan angka satu dimulut. Lagi ngelonin orok sapa lo? Astagaaaa.. Lo ga juling foto dari atas semua?

A = Gag. Udh b1aza k0g. Eh, kag mang gi onlen ea? Onlen d kul ap dihumz?

B = Eh kalo bahasa alaynya ”onlen di WC SPBU” apaan? Salah semua tuh option lo

A = Ih… kakak joyokkkk…

B = Kadir ga diajak?

A = Itu Doyok kaaaggg…. Yah, w lgi gaG onlen niyh kag. Cb klo qt sm” onlen, kn bs chat b4r3ng

B = Kita? Lo aja kali ama kawan2 lo. Lagian yang minta lo biar onlen sapeh?!

A = Hix..Hix…Jahad :’( Kag kug lum bubu siyh? Kn udh mlm. Mang lum ngantug ea?

B = Gw ga pernah ikut MLM deh

A = ’Malem’ Kag maksudx….

B = Udah gede ini. Lagian sembari ngelembur ngerjain tugas nih.

A= Cemangadh!

B = Hdagnamec

A = Paan tuch Kag???

B = Tulisan lo gw balik. Bingung gw nanggepin bahasa lo. Eh tulisan lo bisa di normalin dikit ga? Sedikiiit aja demi gw

A = Oh ea deh kag..

B = Eh, ko gw baca status-status lo semuanya ngambil dari lirik-lirik lagu ya??? Keabisan ide lo? Mana udah di ’Like’-in sendiri, trus ga ada yang comment pula.

A = Eaaa… Abisan w suka bgd kag sm lgu it. Co cweet bgd dech. It jga da lgu” knangan sm mantan w dlu

B = (Emang gw pikirin).

A = Ohiya kag! Bsk lusa jm 9 pgi d ”salah satu stasiun tv” nntn w ya!

B = Itu kan acara live musik itu kan?! Yang penontonnya satu panggung sama artis/bandnya. Trus sambil nari2 kompak banget dibelakangnya. Lo jadi artis toh sekarang? Grup band lo apa namanya? Salut gw. Pasti lo jadi vokalisnya ya? Apa lo soloist?

A = Bukan kag, gw jadi penontonx.

B = ???!!!!!!! (Keselek)

A = Ea, yng pnting msk tv kag! Gw ma rombongan udh nyiapin tarianx lho kag. Biar kompak nnti narix. Nama tarianx ”Ngucek-Jemur-Ngucek-Jemur”. Tau dund kag ky gmana. Gag ngaruh deh mw bandx apa aliranx apa.

B = Trus kalo bandnya metal gimana??? Masa lo mau tetep joget ”Ngucek-Jemur”?

A = Ya gag ap kag. Lgan band metal mah gag mgkin d hadirin kag. Kyk ga tau aja kag..

B = Yaudah deh, selamat joget ya. Kakak mo tidur dulu. Oia, besok lusa, pagi2 kakak ga bisa nonton situ joget ”Ngucek-Jemur”. Soalnya kakak sibuk mau bikin anyam2an sedotan. Babay!

A = Bye… Met bubu kag. Eh kag, ntr jm2 bolax pa?

B = Hah?! Lo suka nonton bola pagi2 juga?

A = Yaelah bgadang nntn bola wajar x kag

B = Lo cowo apa cewe sih?!

A = Cow. Mang np?

B = Lah itu foto2 difesbuk?!

A = Itu mantan” w kag. Fto w d album ”Juzt Me”

B = ……………………………….

A = Kag?

B = Eh iya sori. Udahan dulu ya. Gw baru ngeliat UFO nih. Bye!

Surat Terbuka

Untuk yang mengambil Blackberry-ku.

Yup, kamu kutuduh sebagai MALING!. Kenapa? Karena kamu sengaja tidak mengembalikan BB tersebut kepadaku. Aku tahu aku kehilangan BB ku ketika bertugas di #PB2010 yang diadakan di Epicentrum Walk. Aku berada di lantai 1, sedang mengawasi pergantian kelas jam pertama ke jam kedua. BB sudah hilang ketika Sarah Azhari mulai berbicara pada kelas BlogDetik, saat itu jam 14:00 lewat sekian puluh menit.

Kamu ngga tau betapa paniknya ketika aku kehilangan BB tersebut dan aku harus men-stabilkan emosiku kembali karena sedang bertugas? Tega!

Untuk BB yang seharga 3juta.. Apa kamu sebegitunya perlu uang / iseng saja ngembat? #dammit

Bahkan sekarang kamu malah memakainya, mengisi dengan kartu dan mengaktifkannya di hari Minggu siang jam 15:00, lalu mengganti nama dan picture profile pada BBM menjadi Lotoy.

Malam itu kucoba menghubungimu. Kukirim pesan BBM ke pin lamaku lewat BB temanku. Tidak dijawab. Delivered, tapi belum dijawab. Tidak lama kemudian, Read. Kukirim lagi mail ke pin lamaku. Kutawarkan negosiasi untuk mengembalikan BB. Tidak digubris.

Aku berdoa, suatu saat kamu akan merasakan yg namanya kehilangan yg amat sangat, sampai kamu menyesal. Supaya kamu tau, apa rasanya kehilangan.