Dubber Anak

Temen SMA gw, sebut aja A: “Jeng B.. anak lo lucu banget!”
Temen SMA gw, sebut aja B: “Makasih Auntie A..”
Nah, sejak kapan kedua temen SMA gw ini menjadi hubungan tante – keponakan?
Jawabannya: tidak pernah.

lain waktu..
Anhie: “*sambil mencupit pipi si bayi* aduh lucunya kamuuu.. Siapa namanya, naak?”
Anak si Betty: *hanya bisa pasrah, maklum baru 6 bulan*
Betty: “namanya Jenny, Tante Anhie” atau “nama saya Jenny, Tantee… ”
.. nah loh, kenapa si Betty ngga ngomong aja biasa “Gw kasi dia nama Jennywati Wibianto, panggilannya Jenny apa Jejen”.. atau “Namanya Jenny, Chyn!” atau “Jadi, namanya Jenny. Lo mau tau nama panjangnya juga?” … Tolong singkirkan pikiran kalian dari nada sarkastik ya..
Lagian, kenapa juga si Anhie nanya nama ke anak yang belum bisa ngomong? Nanya ya langsung aja ke ibunya, kan?

Ini hanya sebuah kebiasaan di Indonesia, bila anaknya yang masih batita (belum bisa menjawab dengan cas cis cus) ditanya / disebut2, walaupun ditujukan kepada orang tuanya (atau kakek neneknya, babysitternya) pasti dijawab dengan menjadi dubber dari si anak tersebut. Apakah ini tren bahwa masyarakat Indonesia ingin menjadi ventriloquist atau iri sama pendapatan Ony Syahrial yang udah kaya karena jadi dubber Shinchan bertahun-tahun?

I don’t get it. Menurut gw tren ini agak annoying. Bagi orang yang ngga ngerti (WNA misalnya) bisa bisa jadi tersinggung. “Perasaan gw ngomong sama ibunya kenapa ini anaknya yang njawab pake mulut ibunya?” *heh*.

Realita, beberapa kali gw juga dibeginikan. Akan tidak sopan bilamana gw langsung menghardik temen gw (misal, sebut saja) Blub..

Gw: “Wah, kocak banget si Lana udah bisa njawab kyk gitu”
Blub: “Hihihi, makasih Tancus (Tante Suster.. jangan tanya kenapa jadi begitu)”.
Gw: “Loh, kenapa lo manggil gw Tancus? Biasanya juga Ncus / Sus / Suster. Gw kan bukan tante lo.. Apa maksud lo gw ini udah tua jadi dipanggil Tante? Hah?”

Ngga mungkin kan gw bilang begitu sama (sebut saja namanya) Blub.

*sigh* No wonder sekarang gw sering banget dipanggil BUK, ketimbang Mbak, Cik, Non, Nik.. Padahal di beberapa kesempatan, gw masih disangka mahasiswi, atau paling tidak fresh graduate S1 lah.

Mothers, Fathers, stop calling me Tante +(nama gw).. Sebut aja / panggil aja nama gw langsung, seperti ketika kalian belum punya anak. Karena gw masih sepantaran sama kalian. Aku lebih baik menunggu dengan sabar, akan tiba saatnya anak anak kalian sudah bisa memanggil gw “Tante” dengan sendirinya.

You Might Also Like

8 thoughts on “Dubber Anak
  1. Aduh, Tante Golda sewot banget. :-p

    Menurutku sih, nggak salah juga sih, buat ngajarin anak gimana harus ngomong.

    Aku kalau ke orang Indonesia juga suka jadi dubber. Tapi kalau ke orang sini ya nggak, dan memang karena rasanya beda ya, kayak ada jarak.

    Eh, tapi ke mertua juga suka jadi dubber, ding. 😀

  2. kalo menurut gw ini namanya sindrom ibu baru kali yah.. tapi mungkin ini masih mending dibanding baby yang udah dibikinin account FB atau email, heheheh.. itu apa namanya? dubber FB?

    btw salam kenal.. suka nih posting pertama yang saya baca 🙂

  3. wakaka bener tuh. seolah-olah tuh orang yang suka nanya2 sama bayi yang belum bisa ngomong itu mengesankan, “kamu beruntung belum harus bertanggungjawab untuk setiap kata-katamu.”

  4. Menurut saya sih biasa itu mbak, ga ada masalah, tujuannya mengajarkan/membiasakan pada anak” nanti klo si anak udah besar dia akan memanggil org bersangkutan dg sapaan itu, masalah kesopanan saja sebagai kita org timur, daripada nanti dah gede repot harus menjelaskan pd anak “kamu harusnya panggil dia tante, om, kakak, abang” kan lebih baik dibiasajkan dari kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *